Rabu 25 Jan 2023 13:30 WIB

Harga Tinggi, Wapres: Cek Dugaan Mafia Beras!

Wapres meminta adanya penelusuran dugaan mafia beras.

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Ahmad Fikri Noor
Wakil Presiden Maruf Amin saat menerima Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo di kediaman dinas Wapres, Jakarta, Selasa (24/1/2023). Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin meminta adanya penelusuran dugaan mafia beras sebagaimana yang disampaikan Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso.
Foto: Dok.BPMI/Setwapres
Wakil Presiden Maruf Amin saat menerima Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo di kediaman dinas Wapres, Jakarta, Selasa (24/1/2023). Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin meminta adanya penelusuran dugaan mafia beras sebagaimana yang disampaikan Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin meminta adanya penelusuran dugaan mafia beras sebagaimana yang disampaikan Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso. Mafia beras menjadi salah satu penghambat penurunan harga beras.

"Kalau masalah mafia (beras) harus didalami apa betul ada. Saya akan minta pihak terkait menyelidiki hal itu," kata Ma'ruf dalam keterangan persnya di Hotel Bidakara, Jakarta, Rabu (25/1/2023).

Baca Juga

Ma'ruf juga menilai masih tingginya harga beras maupun bahan pangan lainnya seperti kedelai karena beberapa faktor. Antara lain karena krisis pangan global dan kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM).

"Soal harga beras naik itu yang pasti dampak dari krisis pangan global yang memang sekarang naik. Oleh karena itu, bbm naik, jadi dampak dan tentu itu akan berpengaruh," katanya.

 

Meski demikian, kata Ma'ruf, pemerintah terus berupaya memastikan ketersediaan pangan nasional. Saat ini kata dia, produksi pertanian cukup untuk kebutuhan nasional. Hal ini juga berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) surplus beras pada 2022 sebesar 1,74 juta ton.

Namun, kata Ma'ruf, pemerintah melakukan impor beras sebagai antisipasi. "Hanya memang untuk istilah yang dilakukan itu (impor) untuk jaga-jaga saja kalau terjadi apa-apa, sebenarnya itu cadangan saja, sifatnya antisipasi saja karena seperti yang tadi dikatakan kita masih surplus 2022 ini. Jadi tidak ada masalah," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement