Rabu 18 Jan 2023 14:44 WIB

Yen Anjlok Setelah BoJ Pertahankan Kebijakan Ultralonggar

BoJ mempertahankan target kurva imbal hasil tetap utuh.

Bendera Jepang berkibar di kantor pusat Bank of Japan di Tokyo pada 29 Juli 2022. Yen turun tajam terhadap mata uang utama lainnya pada Rabu (18/1/2023) sore, setelah Bank Sentral Jepang (BoJ) mempertahankan suku bunga sangat rendah.
Foto: AP Photo/Shuji Kajiyama
Bendera Jepang berkibar di kantor pusat Bank of Japan di Tokyo pada 29 Juli 2022. Yen turun tajam terhadap mata uang utama lainnya pada Rabu (18/1/2023) sore, setelah Bank Sentral Jepang (BoJ) mempertahankan suku bunga sangat rendah.

REPUBLIKA.CO.ID, SINGAPURA -- Yen turun tajam terhadap mata uang utama lainnya pada Rabu (18/1/2023) sore, setelah Bank Sentral Jepang (BoJ) mempertahankan suku bunga sangat rendah. Keputusan ini mengecewakan beberapa investor yang berharap bank sentral akan melonggarkan kebijakan kontrol kurva imbal hasil lebih lanjut.

Bank sentral mengejutkan pasar bulan lalu dengan menaikkan batas atas imbal hasil obligasi 10 tahun menjadi 0,5 persen dari 0,25 persen, menggandakan kisaran yang diizinkan di atas atau di bawah target nol. Sejak saat itu, spekulasi beredar bahwa BoJ dapat merubah kebijakan kontrol kurva imbal hasil (YCC) lebih jauh atau bahkan membatalkannya.

Baca Juga

Pada pertemuan kebijakan dua hari, BoJ mempertahankan target YCC tetap utuh, ditetapkan pada minus 0,1 persen untuk suku bunga jangka pendek dan sekitar nol persen untuk imbal hasil 10 tahun, dengan suara bulat. Bank juga tidak mengubah panduannya yang memungkinkan imbal hasil obligasi 10 tahun bergerak 50 basis poin di samping target nol persen.

Akibatnya, yen mengalami kerugian besar, dengan mata uang Asia turun 2,3 persen terhadap dolar dan berada di hari terburuk sejak Maret 2020.

 

Euro naik 2,0 persen menjadi 141,1 yen dan sterling naik lebih dari 2,0 persen menjadi 160,71 yen. Dolar Australia naik 2,2 persen dan dolar Singapura naik 1,9 persen. Dolar AS terakhir naik 2,42 persen pada 131,22 yen.

"Bank telah menghindari menangani masalah dan perhatian akan beralih ke pertemuan berikutnya," kata Moh Siong Sim, ahli strategi mata uang di Bank of Singapore. "Ini pertanyaan kapan, bukan jika."

Beberapa investor telah bertaruh bahwa BoJ akan dipaksa untuk menyesuaikan, atau bahkan membongkar YCC dengan pandangan bahwa bank sentral tidak dapat mempertahankan pembelian obligasi dalam jumlah besar yang diperlukan untuk mempertahankan batas tersebut.

Pada Rabu, imbal hasil obligasi pemerintah Jepang anjlok paling tinggi dalam satu dekade, mundur tajam dari batas atas 0,5 persen bank sentral setelah keputusan tersebut. Imbal hasil 10 tahun telah berulang kali menembus batas atas dalam empat sesi terakhir.

"Spekulan cenderung meningkatkan taruhan hawkish mereka pada perubahan kebijakan dari BoJ," kata Anderson Alves, analis pasar di Activ Trades.

"Aksi harga kebijakan hari ini menunjukkan bahwa kerangka kerja saat ini dapat memicu kejatuhan lain yang tidak diinginkan untuk yen yang dapat meningkatkan biaya impor bahan mentah."

Indeks dolar, yang mengukur mata uang safe-haven dolar terhadap enam mata uang lainnya, naik 0,42 persen pada 102,810, persentase lonjakan satu hari terbesar sejak 5 Januari.

Terhadap dolar AS, sterling terakhir diperdagangkan pada 1,2281 dolar, turun 0,06 persen hari ini, sementara euro melemah 0,18 persen menjadi 1,0769 dolar. Dolar Australia sebagian besar datar, sedangkan kiwi naik 0,30 persen pada 0,645 dolar AS.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement