Kamis 22 Dec 2022 15:27 WIB

Suku Bunga Acuan BI Naik Lagi jadi 5,5 Persen

BI sudah empat kali berturut-turut menaikan suku bunga sejak Agustus 2022.

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Nidia Zuraya
Gubernur bank sentral Indonesia Perry Warjiyo.
Foto: AP/Patrick Semansky
Gubernur bank sentral Indonesia Perry Warjiyo.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bank Indonesia (BI) kembali menaikkan suku bunga acuan 7 Days Reverse Repo Rate (7DRR) lagi sebesar 25 basis poin (bps) menjadi 5,5 persen pada Desember 2022. BI menunjukkan komitmennya untuk tidak agresif lagi menaikan suku bunga setelah empat kali berturut-turut menaikan 50 bps sejak Agustus 2022.

"Keputusan kenaikan suku bunga yang lebih terukur tersebut sebagai langkah lanjutan untuk secara front loaded, pre-emptive, dan forward looking memastikan terus berlanjutnya penurunan ekspektasi inflasi dan inflasi sehingga inflasi inti tetap terjaga dalam kisaran 2-4 persen," katanya dalam konferensi pers RDG November 2022, Kamis (22/12/2022).

Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia pada 21-22 Desember 2022 juga memutuskan untuk menaikkan suku bunga Deposit Facility sebesar 25 bps menjadi 4,75 persen, dan suku bunga Lending Facility sebesar 25 bps menjadi 6,25 persen. Kebijakan stabilisasi nilai tukar Rupiah terus diperkuat untuk mengendalikan inflasi barang impor di samping untuk memitigasi dampak rambatan dari masih kuatnya dolar AS dan masih tingginya ketidakpastian pasar keuangan global.  

Perry mengatakan, ini menegaskan arah bauran kebijakan Bank Indonesia tahun 2023 sebagaimana disampaikan dalam Pertemuan Tahunan Bank Indonesia (PTBI) 2022 tanggal 30 November 2022, kebijakan moneter tahun 2023 akan tetap difokuskan untuk menjaga stabilitas sementara kebijakan makroprudensial, digitalisasi sistem pembayaran, pendalaman pasar uang, serta program ekonomi dan keuangan inklusif dan hijau terus diarahkan untuk mendorong pertumbuhan.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement