Sabtu 20 Nov 2021 12:25 WIB

Miliarder India Ini Batal Jual 20 Persen Sahamnya di Aramco

Reliance Industries milik miliarder Mukesh Ambani akan fokus ke energi terbarukan.

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya
Logo perusahaan minyak Saudi Aramco.
Foto: ngoilgasmena.com
Logo perusahaan minyak Saudi Aramco.

REPUBLIKA.CO.ID, RIYADH -- Reliance Industries Ltd. membatalkan rencana yang diumumkan lebih dari dua tahun lalu untuk menjual 20 persen saham unit minyak-ke-kimianya ke Saudi Arabian Oil Co. Hal ini karena perusahaan India itu berfokus pada investasi energi terbarukan.

“Karena sifat portofolio bisnis Reliance yang berkembang, Reliance dan Saudi Aramco telah saling menentukan bahwa akan bermanfaat bagi kedua belah pihak untuk mengevaluasi kembali investasi yang diusulkan dalam bisnis O2C sehubungan dengan konteks yang berubah,” kata perusahaan India itu seperti dilansir dari laman Bloomberg, Sabtu (20/11). 

Baca Juga

Pengumuman itu menghentikan kesepakatan yang dibuat selama dua tahun dan menggarisbawahi poros yang sedang berlangsung di Reliance, dipimpin oleh miliarder Mukesh Ambani, menuju energi hijau. Adapun kesepakatan Aramco, kata Ambani kepada pemegang saham pada 2019, akan menjadi investasi terbesar yang pernah ada di India dan menjalin aliansi yang lebih erat antara eksportir minyak terbesar dunia dan perusahaan terbesar India berdasarkan nilai pasar.

Reliance dan Saudi Aramco menandatangani letter of intent yang tidak mengikat pada Agustus 2019 memiliki potensi 20 persen saham unit minyak-ke-kimia Reliance senilai sekitar 15 miliar dolar AS. Namun sejak itu, Reliance telah mengalihkan fokusnya untuk memasukkan rencana pengembangan salah satu fasilitas manufaktur energi terbarukan terintegrasi terbesar di dunia. Kompleks ini akan terdiri dari modul surya fotovoltaik, baterai, hidrogen hijau dan pabrik sel bahan bakar.

Reliance menegaskan kembali bahwa itu akan terus menjadi mitra pilihan Aramco di India dan berkomitmen melalui sebuah perjanjian dengan Aramco, tanpa menentukan seperti apa bentuk kemitraan itu sekarang.

Ambani berjanji untuk menginvestasikan 10 miliar dolar AS di proyek energi alternatif selama tiga tahun, dalam upaya untuk mengubah Reliance yang masih mendapatkan hampir 60 persen pendapatannya dari bisnis terkait bahan bakar fosil. Dia mengakuisisi pembuat panel surya Norwegia dan pembangun proyek terbarukan India bulan lalu dalam upaya untuk memperluas dominasinya menjadi energi alternatif. Reliance memiliki target menjadi nol karbon pada 2035.

Baru-baru ini pada Juni 2021, Reliance mengatakan pihaknya berharap untuk menyelesaikan kesepakatan investasi dengan Aramco dan menunjuk Yasir Al-Rumayyan sebagai direktur independen. Hal itu menghidupkan kembali harapan dari kesepakatan yang terjadi setelah Ambani, orang terkaya di Asia, mengatakan pada 2020 bahwa pandemi dan dampaknya terhadap permintaan bahan bakar telah menciptakan rintangan bertransaksi.

Reliance, yang merupakan perusahaan paling menguntungkan di India, mengumpulkan lebih dari 27 miliar dolar AS tahun lalu dari investor global, termasuk Facebook Inc. dan Google, melalui penjualan saham usaha ritel dan digitalnya. Mitra energinya BP Plc membayar satu miliar dolar AS untuk 49 persen dalam usaha ritel bahan bakar. Semua transaksi ini membantu Ambani menjadikan Reliance sebagai perusahaan tanpa utang pada 2020.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement