Selasa 11 Jun 2024 14:17 WIB

Pemerintah Mulai Tawarkan SBR013, Kupon Paling Kecil 6,45 Persen

Surat utang tersebut ditawarkan dengan jangka waktu dua tahun dan empat tahun.

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Ahmad Fikri Noor
Ilustrasi penawaran Surat Berharga Negara (SBN).
Foto: Dok Republika
Ilustrasi penawaran Surat Berharga Negara (SBN).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Investasi obligasi dapat menjadi pilihan menarik untuk menghasilkan keuntungan finansial yang stabil. Pada Senin (10/6/2024), pemerintah kembali menawarkan instrumen surat berharga negara (SBR) berupa Savings Bond Ritel seri SBR013. Adapun surat utang tersebut ditawarkan jangka waktu dua tahun dan empat tahun dengan tingkat kupon atau bunga mengambang.

Direktur Surat Utang Negara Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan (DJPPR Kemenkeu) Deni Ridwan mengatakan, SBR013 memasuki masa penawaran mulai 10 Juni hingga 4 Juli 2024. Masyarakat atau investor dapat memesan SBR013T2 mulai dari Rp 1 juta hingga Rp 5 miliar, sedangkan SBR013T4 dapat dipesan mulai dari Rp 1 juta hingga Rp 10 miliar. Baik kupon SBR013T2 maupun SBR013T4 keduanya bersifat mengambang dengan tingkat kupon minimal SBR013T2 sebesar 6,45 persen per tahun dibayar bulanan dan SBR013T4 sebesar 6,60 persen per tahun dibayar bulanan.

Baca Juga

"Jadi ini menarik bagi investor yang mau hedging atas fluktuasi suku bunga di market. Karena ketika BI menaikan suku bunga acuan insturmen seperti saham, obligasi, reksa dana itu bisa terkoreksi, SBR ini malah meningkat jadi ini menjadi hedging mechanisme," ujar Deni.

Melalui SBR013, pemerintah memberikan kesempatan kepada masyarakat untuk berinvestasi sekaligus berpartisipasi langsung dalam pembangunan nasional. Dana yang dihimpun melalui SBR dialokasikan untuk pembiayaan APBN mendukung proyek-proyek vital seperti infrastruktur, pendidikan, dan kesehatan yang berkontribusi pada peningkatan kualitas hidup dan pembangunan ekonomi berkelanjutan di Indonesia.

Adapun keuntungan membeli SBR013 adalah tidak ada risiko gagal bayar karena instrumen diterbitkan oleh pemerintah sehingga pembayaran pokok dan kuponnya sudah dijamin oleh Undang-Undang SUN bahwa negara menjamin pembayaran kupon dan pokok Surat Utang Negara, termasuk SBR013-T2 dan SBR013-T4 sampai dengan jatuh tempo, yang dananya disediakan dalam APBN setiap tahunnya.

Selanjutnya SBR013-T2 memiliki ­fitur early redemption setelah 1 tahun kepemilikan, sedangkan SBR013-T4 memiliki ­fitur early redemption setelah 2 tahun kepemilikan. Adapun jumlah maksimum yang dapat dilakukan early redemption adalah sebesar maksimum 50 persen dari total kepemilikan.

Investor SBR013-T2 dan SBR013-T4 juga tidak memiliki risiko tingkat bunga karena nilai pokok tidak berubah seiring dengan perubahan tingkat bunga di pasar dan tingkat kupon SBR013-T2 dan SBR013-T4 mengikuti tingkat bunga BI 7-Days Reverse Repo Rate dengan jaminan tingkat kupon minimal (­floor) sampai jatuh tempo.

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
وَلْيَسْتَعْفِفِ الَّذِيْنَ لَا يَجِدُوْنَ نِكَاحًا حَتّٰى يُغْنِيَهُمُ اللّٰهُ مِنْ فَضْلِهٖ ۗوَالَّذِيْنَ يَبْتَغُوْنَ الْكِتٰبَ مِمَّا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْ فَكَاتِبُوْهُمْ اِنْ عَلِمْتُمْ فِيْهِمْ خَيْرًا وَّاٰتُوْهُمْ مِّنْ مَّالِ اللّٰهِ الَّذِيْٓ اٰتٰىكُمْ ۗوَلَا تُكْرِهُوْا فَتَيٰتِكُمْ عَلَى الْبِغَاۤءِ اِنْ اَرَدْنَ تَحَصُّنًا لِّتَبْتَغُوْا عَرَضَ الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا ۗوَمَنْ يُّكْرِهْهُّنَّ فَاِنَّ اللّٰهَ مِنْۢ بَعْدِ اِكْرَاهِهِنَّ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ
Dan orang-orang yang tidak mampu menikah hendaklah menjaga kesucian (diri)nya, sampai Allah memberi kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya. Dan jika hamba sahaya yang kamu miliki menginginkan perjanjian (kebebasan), hendaklah kamu buat perjanjian kepada mereka, jika kamu mengetahui ada kebaikan pada mereka, dan berikanlah kepada mereka sebagian dari harta Allah yang dikaruniakan-Nya kepadamu. Dan janganlah kamu paksa hamba sahaya perempuanmu untuk melakukan pelacuran, sedang mereka sendiri menginginkan kesucian, karena kamu hendak mencari keuntungan kehidupan duniawi. Barangsiapa memaksa mereka, maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang (kepada mereka) setelah mereka dipaksa.

(QS. An-Nur ayat 33)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement