Selasa 11 Jun 2024 01:04 WIB

Perempuan Pelaku UMKM di Jateng Dapat Dukungan untuk Terus Berkembang

Lebih dari 60 persen pelaku UMKM di Jateng adalah perempuan.

Pemerintah Provinsi Jateng juga terus berupaya memfasilitasi pelaku UMKM agar dapat terus berkembang. (ilustrasi)
Foto: ANTARAFOTO/Maulana Surya
Pemerintah Provinsi Jateng juga terus berupaya memfasilitasi pelaku UMKM agar dapat terus berkembang. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Sekertaris Daerah Provinsi Jawa Tengah (Jateng), Sumarno, mendorong peningkatan pemberdayaan perempuan melalui berbagai kegiatan wirausaha. Sebab, potensi perempuan pelaku Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) di wilayahnya dinilai cukup besar. 

"Lebih dari 60 persen pelaku UMKM adalah perempuan. Ini menunjukkan perempuan itu ulet, lebih tahan, dan semangatnya luar biasa," kata Sumarno di sela acara Final Day and Awarding Night Women Ecosystem Catalyst (WEC) di Semarang beberapa waktu lalu.

Baca Juga

WEC merupakan program yang digagas PT HM Sampoerna Tbk melalui Payung Program Keberlanjutan Sampoerna Untuk Indonesia (SUI) bersama Perkumpulan Imajinasi Penaja Mula dan Dinas Koperasi UKM Provinsi Jawa Tengah.

Sumarno mengatakan, Pemerintah Provinsi Jateng juga terus berupaya memfasilitasi pelaku UMKM agar dapat terus berkembang. Salah satunya dengan menggelar event pameran, pelatihan, dan program lainnya dengan menggandeng Bank Indonesia, Sampoerna, maupun stakeholder terkait. 

Dalam kesempatan itu, ia juga mengapresiasi kegiatan WEC. Program ini dinilai mengajarkan perempuan wirausaha tentang pembuatan produk berkualitas, tata kelola keuangan bisnis, branding, perluasan jaringan pemasaran, dan lainnya.

"Hasil kegiatan ini dapat membangun ekosistem usaha yang baik. Nanti teman-teman juga akan dihubungkan dengan para pengusaha-pengusaha yang sukses," katanya dalam siaran pers, Senin (10/6/2024).

Staf Ahli Bidang Konektivitas, Pengembangan Jasa dan Sumber Daya Alam Kementerian Perkonomian Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Indonesia, Musdhalifah Machmud juga mengapresiasi program WEC. "Kita akan menjadi penggerak ekonomi negara," kata Musdhalifah kepada para peserta. 

 

Menurutnya, negara masih membutuhkan lebih banyak lagi wirausaha. Untuk itu, ia usul agak program pengembangan wirausaha dapat dikembangkan ke wilayah yang lebih luas. "Kalau perlu kita kembangan program ini lebih luas lagi supaya banyak kesempatan anak-anak kita untuk dapat pengetahuan yang bermanfaat," kata Musdhalifah. 

Direktur Pendanaan Riset dan Inovasi Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Ajeng Arum Sari menambahkan, ada peluang wirausaha berkolaborasi dengan para peneliti BRIN. "Kita juga punya program pendanaan startup. Kita bisa mendorong Mbak-Mbak yang ada di sini untuk berkolaborasi dengan periset dari BRIN sehingga hasil risetnya terbukti secara ilmiah," paparnya. 

Ia menjelaskan, BRIN mempunyai skema pendanaan untuk startup yang nilainya mencapai Rp 300 juta per tahun dengan durasi pengerjaan maksimal 2 tahun. "Kami punya lebih dari 10 ribu peneliti, jangan khawatir kalau tidak ada peneliti di bidang pangan, teknologi, bidang apapun pasti ada," kata Ajeng.

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
وَلْيَسْتَعْفِفِ الَّذِيْنَ لَا يَجِدُوْنَ نِكَاحًا حَتّٰى يُغْنِيَهُمُ اللّٰهُ مِنْ فَضْلِهٖ ۗوَالَّذِيْنَ يَبْتَغُوْنَ الْكِتٰبَ مِمَّا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْ فَكَاتِبُوْهُمْ اِنْ عَلِمْتُمْ فِيْهِمْ خَيْرًا وَّاٰتُوْهُمْ مِّنْ مَّالِ اللّٰهِ الَّذِيْٓ اٰتٰىكُمْ ۗوَلَا تُكْرِهُوْا فَتَيٰتِكُمْ عَلَى الْبِغَاۤءِ اِنْ اَرَدْنَ تَحَصُّنًا لِّتَبْتَغُوْا عَرَضَ الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا ۗوَمَنْ يُّكْرِهْهُّنَّ فَاِنَّ اللّٰهَ مِنْۢ بَعْدِ اِكْرَاهِهِنَّ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ
Dan orang-orang yang tidak mampu menikah hendaklah menjaga kesucian (diri)nya, sampai Allah memberi kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya. Dan jika hamba sahaya yang kamu miliki menginginkan perjanjian (kebebasan), hendaklah kamu buat perjanjian kepada mereka, jika kamu mengetahui ada kebaikan pada mereka, dan berikanlah kepada mereka sebagian dari harta Allah yang dikaruniakan-Nya kepadamu. Dan janganlah kamu paksa hamba sahaya perempuanmu untuk melakukan pelacuran, sedang mereka sendiri menginginkan kesucian, karena kamu hendak mencari keuntungan kehidupan duniawi. Barangsiapa memaksa mereka, maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang (kepada mereka) setelah mereka dipaksa.

(QS. An-Nur ayat 33)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement