Kamis 23 May 2024 21:34 WIB

BPH Migas Minta SPBU Lakukan Perawatan Sarana dan Fasilitas Secara Berkala

BPH Migas juga melakukan pengecekan kadar air di tangki penyimpanan.

Pengendara mengisi bahan bakar minyak (BBM) jenis pertalite di SPBU di kawasan Jalan Pemuda, Rawamangun, Jakarta Timur, Senin (13/5/2024).
Foto: Republika/Thoudy Badai
Pengendara mengisi bahan bakar minyak (BBM) jenis pertalite di SPBU di kawasan Jalan Pemuda, Rawamangun, Jakarta Timur, Senin (13/5/2024).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) meminta salah satu pengelola SPBU di Kecamatan Girsang Sipangan Bolon, Simalungun, Sumatera Utara, untuk selalu melakukan monitoring dan perawatan sarana dan fasilitas (sarfas) yang ada secara berkala. Anggota Komite BPH Migas Iwan Prasetya Adhi dalam keterangannya di Jakarta, Kamis, mengatakan perawatan berkala itu perlu dilakukan setelah ditemukan adanya tetesan di salah satu selang tangki pendam SPBU tersebut.

Ia pun telah meminta pengelola SPBU segera memperbaiki sarfas yang ada, agar penyaluran BBM, khususnya jenis subsidi dan kompensasi negara ke masyarakat, berjalan dengan baik.

Baca Juga

"Kami melihat ada tetesan di salah satu selang fleksibel, yang ada di tangki pendam. Ini sangat berbahaya dari sisi keamanan," ujar Iwan saat meninjau SPBU di Simalungun tersebut, Rabu (22/5/2024).

Menurut dia, hal itu perlu menjadi perhatian, terlebih sifat dari BBM jenis Pertalite, yang apabila terkena panas akan menguap dan jika terjadi gesekan dapat menimbulkan dampak yang tidak diinginkan.

Untuk itu, BPH Migas pun telah meminta pengelola SPBU segera membenahi sarfas tersebut dan melaporkannya kepada PT Pertamina Patra Niaga.

"BPH Migas telah berkoordinasi dengan PT Pertamina Patra Niaga wilayah terdekat, supaya hal ini segera diselesaikan," sebut Iwan.

Iwan juga mengingatkan pengelola SPBU yang lain agar lebih memperhatikan standar keselamatan dan keamanan infrastruktur yang harus dimiliki oleh penyalur BBM.

"Sekali lagi ini sangat berbahaya apabila tidak segera ditangani dengan benar," ujarnya.

Dalam pemantauan tersebut, BPH Migas juga melakukan pengecekan kadar air di tangki penyimpanan melalui sistem automatic tank gauging (ATG) dan melihat langsung di tangki timbun.

Selain itu, penerapan surat rekomendasi bagi konsumen pengguna serta rekaman CCTV penyaluran BBM juga turut dievaluasi.

Dalam kesempatan yang sama, Sales Branch Manager Pertamina Patra Niaga Rayon III Medan Muhammad Suhanda mengapresiasi kegiatan pemantauan lapangan BPH Migas yang dilakukan di area Simalungun dan sekitarnya. Menindaklanjuti temuan di lapangan, ia pun segera meminta penyalur untuk memperbaiki kebocoran di tangki timbun tersebut.

sumber : Antara

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
وَلْيَسْتَعْفِفِ الَّذِيْنَ لَا يَجِدُوْنَ نِكَاحًا حَتّٰى يُغْنِيَهُمُ اللّٰهُ مِنْ فَضْلِهٖ ۗوَالَّذِيْنَ يَبْتَغُوْنَ الْكِتٰبَ مِمَّا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْ فَكَاتِبُوْهُمْ اِنْ عَلِمْتُمْ فِيْهِمْ خَيْرًا وَّاٰتُوْهُمْ مِّنْ مَّالِ اللّٰهِ الَّذِيْٓ اٰتٰىكُمْ ۗوَلَا تُكْرِهُوْا فَتَيٰتِكُمْ عَلَى الْبِغَاۤءِ اِنْ اَرَدْنَ تَحَصُّنًا لِّتَبْتَغُوْا عَرَضَ الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا ۗوَمَنْ يُّكْرِهْهُّنَّ فَاِنَّ اللّٰهَ مِنْۢ بَعْدِ اِكْرَاهِهِنَّ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ
Dan orang-orang yang tidak mampu menikah hendaklah menjaga kesucian (diri)nya, sampai Allah memberi kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya. Dan jika hamba sahaya yang kamu miliki menginginkan perjanjian (kebebasan), hendaklah kamu buat perjanjian kepada mereka, jika kamu mengetahui ada kebaikan pada mereka, dan berikanlah kepada mereka sebagian dari harta Allah yang dikaruniakan-Nya kepadamu. Dan janganlah kamu paksa hamba sahaya perempuanmu untuk melakukan pelacuran, sedang mereka sendiri menginginkan kesucian, karena kamu hendak mencari keuntungan kehidupan duniawi. Barangsiapa memaksa mereka, maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang (kepada mereka) setelah mereka dipaksa.

(QS. An-Nur ayat 33)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement