Kamis 23 May 2024 14:50 WIB

Ekonom Proyeksikan Penurunan Suku Bunga BI Lebih Lambat dari The Fed

Siklus penurunan bunga dalam negeri akan terkait erat dengan The Fed.

Petugas menyiapkan uang rupiah baru di layanan kas keliling Bank Indonesia (BI).
Foto: Edi Yusuf/Republika
Petugas menyiapkan uang rupiah baru di layanan kas keliling Bank Indonesia (BI).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Chief Economist Citi Indonesia Helmi Arman memproyeksikan penurunan suku bunga Bank Indonesia atau BI-Rate akan berjalan lebih lambat dibandingkan dengan penurunan suku bunga The Fed atau Fed Funds Rate (FFR). Hal ini dengan asumsi inflasi dalam negeri tetap terjaga di bawah 3 persen pada akhir 2024.

"Alasan mengapa kami berekspektasi bahwa penurunan suku bunga BI-Rate ini akan lebih lambat dari The Fed adalah karena kami mempertimbangkan diferensial suku bunga antara rupiah dan dolar yang saat ini berada cukup sempit, selisihnya cukup sempit," kata Helmi di Jakarta, Rabu (22/5/2024.

Baca Juga

Helmi mengatakan bahwa perbedaan suku bunga atau diferensial suku bunga yang sempit ini berdampak negatif pada suplai valuta asing (valas) di pasar terutama dari korporasi karena tidak ada insentif bagi korporasi untuk menukarkan kelebihan dolarnya, seperti dolar hasil ekspor ke rupiah.

Mengingat diferensial suku bunga pinjaman saat ini sangat tipis antara pinjaman rupiah dengan dolar, maka banyak terjadi refinancing oleh korporasi. Utang dolar korporasi yang jatuh tempo itu di-refinance dengan rupiah sehingga banyak perusahaan meminjam dalam rupiah dan menukarkan ke dolar untuk membayar kembali utang yang berdenominasi dolar.

"Sehingga dalam pandangan kami, penurunan suku bunga The Fed ini menjadi kesempatan bagi bank sentral untuk mengoreksi diferensial suku bunga yang sekarang tergolong sempit atau terlalu narrow. Dan apabila BI-Rate diturunkan dengan kecepatan yang lebih lambat dibandingkan FFR, maka pengoreksian atau pelebaran kembali diferensial suku bunga tersebut akan terjadi," kata Helmi.

Helmi mengatakan, siklus penurunan bunga dalam negeri akan terkait erat dengan siklus penurunan suku bunga The Fed. Citi berekspektasi bahwa pemangkasan suku bunga The Fed akan mulai terjadi pada Juli 2024 atau kuartal III 2024, dengan total kenaikan sekitar 100 basis poin (bps) atau empat kali penurunan hingga akhir tahun.

"Sehingga apabila The Fed menurunkan suku bunga di kuartal ketiga tahun ini, maka ini akan membuka ruang bagi BI-Rate untuk juga turun," ujar dia.

Meski demikian, imbuh Helmi, perlu diwaspadai bahwa proyeksi tersebut bisa berubah. Apabila ekspektasi pemangkasan suku bunga The Fed mundur ke belakang, maka hal ini juga bisa mengakibatkan volatilitas di pasar US treasury dan volatilitas arus dana ke emerging markets.

Dalam Rapat Dewan Gubernur (RDG) BI pada April lalu, BI menaikkan suku bunga acuan sebesar 25 basis poin (bps) menjadi 6,25 persen dari sebelumnya 6 persen. Terbaru pada RDG bulan ini, BI memutuskan untuk menahan suku bunga acuannya di level 6,25 persen.

sumber : Antara

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
وَلْيَسْتَعْفِفِ الَّذِيْنَ لَا يَجِدُوْنَ نِكَاحًا حَتّٰى يُغْنِيَهُمُ اللّٰهُ مِنْ فَضْلِهٖ ۗوَالَّذِيْنَ يَبْتَغُوْنَ الْكِتٰبَ مِمَّا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْ فَكَاتِبُوْهُمْ اِنْ عَلِمْتُمْ فِيْهِمْ خَيْرًا وَّاٰتُوْهُمْ مِّنْ مَّالِ اللّٰهِ الَّذِيْٓ اٰتٰىكُمْ ۗوَلَا تُكْرِهُوْا فَتَيٰتِكُمْ عَلَى الْبِغَاۤءِ اِنْ اَرَدْنَ تَحَصُّنًا لِّتَبْتَغُوْا عَرَضَ الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا ۗوَمَنْ يُّكْرِهْهُّنَّ فَاِنَّ اللّٰهَ مِنْۢ بَعْدِ اِكْرَاهِهِنَّ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ
Dan orang-orang yang tidak mampu menikah hendaklah menjaga kesucian (diri)nya, sampai Allah memberi kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya. Dan jika hamba sahaya yang kamu miliki menginginkan perjanjian (kebebasan), hendaklah kamu buat perjanjian kepada mereka, jika kamu mengetahui ada kebaikan pada mereka, dan berikanlah kepada mereka sebagian dari harta Allah yang dikaruniakan-Nya kepadamu. Dan janganlah kamu paksa hamba sahaya perempuanmu untuk melakukan pelacuran, sedang mereka sendiri menginginkan kesucian, karena kamu hendak mencari keuntungan kehidupan duniawi. Barangsiapa memaksa mereka, maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang (kepada mereka) setelah mereka dipaksa.

(QS. An-Nur ayat 33)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement