Selasa 21 May 2024 23:20 WIB

Jakarta Masih Menjadi Kiblat Fesyen Indonesia

Hal itu menjadi peluang bagi desainer untuk terus berkreasi.

Pengunjung mengamati produk batik yang dijual di salah satu stan saat pembukaan kembali Mal Sarinah di Jakarta, Senin (21/3/2022) (ilustrasi).
Foto: ANTARA/Wahyu Putro A/wsj.
Pengunjung mengamati produk batik yang dijual di salah satu stan saat pembukaan kembali Mal Sarinah di Jakarta, Senin (21/3/2022) (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengamat mengemukakan bahwa Jakarta meski tak lagi menyandang Ibu Kota Negara (IKN), tapi masih menjadi kiblat fesyen (busana) bagi daerah-daerah lain di Indonesia. Hal itu menjadi peluang bagi desainer untuk terus berkreasi.

"Saat ini brand-brand fesyen dunia justru mengincar Jakarta sebagai target pasar, sehingga menjadi tantangan tersendiri bagi desainer lokal untuk bersaing," kata pengamat fesyen, Hartono di Jakarta, Selasa (21/5/2024).

Baca Juga

Alasan memilih Jakarta, menurut dia, mengingat di provinsi ini terdapat beragam perhelatan nasional maupun internasional sehingga membutuhkan busana yang sesuai dengan tema-tema yang ada. Tak hanya itu, tradisi masyarakat timur (Asia) termasuk Indonesia yang senang untuk kegiatan seremonial seperti pernikahan yang melibatkan banyak orang (undangan) yang tentunya menjadi peluang pasar tersendiri di industri fesyen.

Namun salah satu keunggulan dari desainer fesyen Tanah Air adalah penguasaan di bidang wastra yang memang kaya di tanah air sehingga menjadi salah satu keunggulan kompetitif. Menurut dia, seharusnya dapat mengadopsi tren busana dunia seperti salah satu brand internasional untuk busana wanita memiliki ragam yang sangat banyak menyesuaikan tipe wanita tersebut.

"Ada wanita yang kerap tampil maskulin tetapi ada juga yang tetap menonjolkan sisi kewanitaan atau ada juga yang wanita yang dinamis. Semua itu kalau di merek (brand) terkenal banyak variannya," kata Hartono.

Terkait peluang di kancah mode internasional, Dewan Komite Pintu Inkubator Theresia Mareta giat menjaring desainer lokal untuk mengikuti program inkubasi agar berani untuk tampil di salah satu kiblat mode dunia di Paris, Prancis. "Kalau dari jahitan maupun desain baju tidak kalah dengan 'brand' dunia yang terkenal sekalipun. Tetapi kendalanya hanya mereknya tidak dikenal atau terlalu kecil. Sehingga penting untuk dikenalkan di dunia," kata Theresia dalam bincang-bincang wadah mode "JF3 Talk".

Menurut dia, banyak dari desainer di Indonesia kreatif dalam menciptakan mode busana, tetapi lemah dalam mengembangkan bisnisnya. Maka ada beberapa cara agar brand yang masih kecil-kecil itu bisa kuat yakni dengan menggandeng mitra atau merekrut orang yang memiliki kemampuan bisnis untuk memperkuat merek.

"Dari sisi ide kreatif mereka unggul bahkan terkadang tidak pernah dipikirkan oleh desainer yang sudah eksis. Tetapi mereka tidak mengetahui sumber uang yang bisa menghubungkan ide mereka," kata Theresia yang juga penasihat JF3.

Theresia mengaku untuk tahun ini peserta inkubator yang bergabung hanya tujuh brand saja atau di bawah peserta tahun 2023 yang mencapai 12 brand. "Kami seleksi ternyata hanya tujuh brand itu yang layak agar mampu masuk ke kancah mode dunia," ucap Theresia.

Theresia menjelaskan kurasi untuk mengikuti program inkubator itu sangat ketat seperti pada tahun lalu peserta 400 brand tetapi di tahap seleksi hanya lolos 50 brand serta di tahap akhir hanya ada 12 yang lolos.

Program inkubator ini hanya berjalan selama enam bulan selanjutnya mereka harus bisa menjalankan sendiri untuk mengembangkan brand yang dimiliki. "Peserta yang kami pilih harus mengusung wastra nusantara dan harus berkelanjutan (sustain). Jangan sampai sudah dipilih terus berhenti di tengah jalan," kata Theresia. 

sumber : ANTARA

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
وَلْيَسْتَعْفِفِ الَّذِيْنَ لَا يَجِدُوْنَ نِكَاحًا حَتّٰى يُغْنِيَهُمُ اللّٰهُ مِنْ فَضْلِهٖ ۗوَالَّذِيْنَ يَبْتَغُوْنَ الْكِتٰبَ مِمَّا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْ فَكَاتِبُوْهُمْ اِنْ عَلِمْتُمْ فِيْهِمْ خَيْرًا وَّاٰتُوْهُمْ مِّنْ مَّالِ اللّٰهِ الَّذِيْٓ اٰتٰىكُمْ ۗوَلَا تُكْرِهُوْا فَتَيٰتِكُمْ عَلَى الْبِغَاۤءِ اِنْ اَرَدْنَ تَحَصُّنًا لِّتَبْتَغُوْا عَرَضَ الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا ۗوَمَنْ يُّكْرِهْهُّنَّ فَاِنَّ اللّٰهَ مِنْۢ بَعْدِ اِكْرَاهِهِنَّ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ
Dan orang-orang yang tidak mampu menikah hendaklah menjaga kesucian (diri)nya, sampai Allah memberi kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya. Dan jika hamba sahaya yang kamu miliki menginginkan perjanjian (kebebasan), hendaklah kamu buat perjanjian kepada mereka, jika kamu mengetahui ada kebaikan pada mereka, dan berikanlah kepada mereka sebagian dari harta Allah yang dikaruniakan-Nya kepadamu. Dan janganlah kamu paksa hamba sahaya perempuanmu untuk melakukan pelacuran, sedang mereka sendiri menginginkan kesucian, karena kamu hendak mencari keuntungan kehidupan duniawi. Barangsiapa memaksa mereka, maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang (kepada mereka) setelah mereka dipaksa.

(QS. An-Nur ayat 33)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement