Selasa 21 May 2024 23:10 WIB

'Ekonomi RI Miliki Daya Tahan di Tengah Ketatnya Kondisi Moneter Global'

Ketahanan ekonomi itu ditopang belanja rumah tangga dan belanja pemerintah.

Jelang Lebaran pengunjung memadati pusat perbelanjaan pakaian Pasar Baru, Kota Bandung, Jawa Barat, Kamis (4/4/2024).
Foto: Edi Yusuf/Republika
Jelang Lebaran pengunjung memadati pusat perbelanjaan pakaian Pasar Baru, Kota Bandung, Jawa Barat, Kamis (4/4/2024).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (LPEM FEB UI) mengatakan ekonomi Indonesia mampu menunjukkan ketahanan di tengah ketatnya kondisi moneter global dan moderasi harga komoditas.

Pada kuartal I 2024, perekonomian Indonesia tumbuh sebesar 5,11 persen secara year on year (yoy). Angka itu naik dari 5,04 persen (yoy) pada kuartal IV 2023 yang merupakan tingkat pertumbuhan tertinggi sejak kuartal III 2023.

Baca Juga

"Pertumbuhan ini, di tengah ketatnya kondisi moneter global, perlambatan ekonomi China, dan moderasi harga komoditas, menegaskan ketahanan perekonomian Indonesia," kata ekonom makroekonomi dan pasar keuangan LPEM FEB UI Teuku Riefky di Jakarta, Selasa (21/5/2024).

Riefky menuturkan kinerja perekonomian RI yang kuat tersebut didorong oleh peningkatan belanja pemerintah untuk persiapan pemilihan umum (pemilu). Kemudian belanja rumah tangga yang lebih tinggi selama Ramadhan yang mengimbangi dampak penurunan harga komoditas global terhadap ekspor.

Konsumsi rumah tangga meningkat menjadi 4,91 persen (yoy) pada kuartal I 2024 dari 4,47 persen (yoy) pada kuartal sebelumnya. Sedangkan belanja pemerintah meningkat 19,90 persen (yoy) pada kuartal I 2024 dari 2,81 persen (yoy) pada kuartal IV 2023.

Ekspor tumbuh sebesar 0,50 persen (yoy) pada kuartal I 2024 dibandingkan 1,64 persen (yoy) pada kuartal IV 2023, meskipun harga komoditas global mengalami penurunan. Impor kembali membaik, tumbuh sebesar 1,77 persen (yoy) pada kuartal I 2024 setelah mengalami kontraksi 0,15 persen (yoy) pada kuartal sebelumnya, mencerminkan permintaan domestik yang lebih kuat.

Selain itu, Indonesia mencatatkan surplus perdagangan sebesar 3,56 miliar dolar AS pada April 2024, mengalami kontraksi sebesar 9,60 persen (yoy) dibandingkan periode yang sama tahun lalu dan turun 22,26 persen month to month (mtm) dari surplus Maret 2024 sebesar 4,58 miliar dolar AS.

Hingga April 2024, Indonesia telah mencatat surplus perdagangan selama empat tahun. Meskipun terjadi penurunan baru-baru ini, surplus perdagangan terkini merupakan yang tertinggi sejak Maret 2023, tidak termasuk Maret 2024. Penurunan surplus perdagangan pada April 2024 terutama disebabkan oleh penurunan ekspor dan impor secara bulanan.

sumber : ANTARA

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
وَلْيَسْتَعْفِفِ الَّذِيْنَ لَا يَجِدُوْنَ نِكَاحًا حَتّٰى يُغْنِيَهُمُ اللّٰهُ مِنْ فَضْلِهٖ ۗوَالَّذِيْنَ يَبْتَغُوْنَ الْكِتٰبَ مِمَّا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْ فَكَاتِبُوْهُمْ اِنْ عَلِمْتُمْ فِيْهِمْ خَيْرًا وَّاٰتُوْهُمْ مِّنْ مَّالِ اللّٰهِ الَّذِيْٓ اٰتٰىكُمْ ۗوَلَا تُكْرِهُوْا فَتَيٰتِكُمْ عَلَى الْبِغَاۤءِ اِنْ اَرَدْنَ تَحَصُّنًا لِّتَبْتَغُوْا عَرَضَ الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا ۗوَمَنْ يُّكْرِهْهُّنَّ فَاِنَّ اللّٰهَ مِنْۢ بَعْدِ اِكْرَاهِهِنَّ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ
Dan orang-orang yang tidak mampu menikah hendaklah menjaga kesucian (diri)nya, sampai Allah memberi kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya. Dan jika hamba sahaya yang kamu miliki menginginkan perjanjian (kebebasan), hendaklah kamu buat perjanjian kepada mereka, jika kamu mengetahui ada kebaikan pada mereka, dan berikanlah kepada mereka sebagian dari harta Allah yang dikaruniakan-Nya kepadamu. Dan janganlah kamu paksa hamba sahaya perempuanmu untuk melakukan pelacuran, sedang mereka sendiri menginginkan kesucian, karena kamu hendak mencari keuntungan kehidupan duniawi. Barangsiapa memaksa mereka, maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang (kepada mereka) setelah mereka dipaksa.

(QS. An-Nur ayat 33)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement