Sabtu 18 May 2024 20:29 WIB

Cadangan Emas di Gosowong Ditingkatkan Menjadi Senilai Rp 80 Triliun

Perusahaan telah gelontorkan lebih dari 200 juta dolar AS untuk cari cadangan baru.

Ilustrasi emas batangan murni.
Foto: ANTARA/Shutterstock/aa. (Shutterstock/Oleksan
Ilustrasi emas batangan murni.

REPUBLIKA.CO.ID, TERNATE -- PT Nusa Halmahera Minerals (NHM) yang mengelola Tambang Emas Gosowong di Halmahera Utara (Halut), Provinsi Maluku Utara meningkatkan reserves (cadangan) menjadi 1,4 juta sumber daya sebesar 2,3 juta ounces atau senilai Rp 70 triliun hingga Rp 80 triliun.

Presiden Direktur NHM, Amiruddin Hasyim di Ternate, Sabtu (18/5/2024), mengatakan, sejak diambil alih kepemilikannya oleh Indotan Halmahera Bangkit (IHB) tahun 2020, hal ini diperkirakan bisa memperpanjang umur tambang hingga 10 tahun ke depan.

Baca Juga

Namun, Manajemen NHM mengakui beberapa bulan belakangan NHM sedang mengalami tantangan operasional sehingga perlu melakukan skema efisiensi dalam berbagai sektor, di antaranya efisiensi karyawan untuk pemulihan keadaan Perusahaan.

"Efisiensi yang akan dilakukan bukan karena cadangan NHM habis, justru dalam 3 tahun terakhir kami berhasil meningkatkan jumlah cadangan emas. Keberhasilan ini tak lepas dari alokasi modal kerja dan biaya eksplorasi yang sangat besar. Perusahaan telah menggelontorkan dana lebih dari 200 juta dolar AS untuk mencari cadangan baru dan memperpanjang umur tambang," ujarnya.

Selain modal kerja yang sangat besar, tantangan operasional yang dihadapi diantaranya akibat dari pandemi COVID-19 yang melanda di awal peralihan kepemilikan NHM oleh IHB tahun 2020. NHM telah mengeluarkan dana hingga lebih dari Rp300 miliar untuk membantu masyarakat Halut dan Malut dalam penanggulangan COVID-19.

Ditambahkan Amiruddin, tantangan semakin kompleks dikarenakan hubungan yang rumit antara NHM dengan PT Antam Tbk sebagai pemegang saham 25 persen hingga saat ini. Tambahan Modal Kerja pada akhirnya harus dibiayai sendiri dengan dukungan dana pribadi dari Presiden Direktur NHM Robert Nitiyudo Wachjo.

"Dalam melakukan efisiensi, Manajemen NHM berkomitmen akan menjalankannya dengan sangat humanis dan sepenuhnya tetap bertanggung jawab memenuhi seluruh hak-hak karyawan. Perusahaan juga tetap optimis, dengan skema efisiensi yang dijalankan disertai harapan besar dari cadangan NHM yang masih berlimpah, ke depannya Tambang Emas Gosowong memiliki masa depan yang baik. Selain itu juga banyak ditemukan potensi-potensi cadangan baru yang akan terus memperpanjangkan umur tambang," tutupya.

sumber : ANTARA

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
وَلْيَسْتَعْفِفِ الَّذِيْنَ لَا يَجِدُوْنَ نِكَاحًا حَتّٰى يُغْنِيَهُمُ اللّٰهُ مِنْ فَضْلِهٖ ۗوَالَّذِيْنَ يَبْتَغُوْنَ الْكِتٰبَ مِمَّا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْ فَكَاتِبُوْهُمْ اِنْ عَلِمْتُمْ فِيْهِمْ خَيْرًا وَّاٰتُوْهُمْ مِّنْ مَّالِ اللّٰهِ الَّذِيْٓ اٰتٰىكُمْ ۗوَلَا تُكْرِهُوْا فَتَيٰتِكُمْ عَلَى الْبِغَاۤءِ اِنْ اَرَدْنَ تَحَصُّنًا لِّتَبْتَغُوْا عَرَضَ الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا ۗوَمَنْ يُّكْرِهْهُّنَّ فَاِنَّ اللّٰهَ مِنْۢ بَعْدِ اِكْرَاهِهِنَّ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ
Dan orang-orang yang tidak mampu menikah hendaklah menjaga kesucian (diri)nya, sampai Allah memberi kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya. Dan jika hamba sahaya yang kamu miliki menginginkan perjanjian (kebebasan), hendaklah kamu buat perjanjian kepada mereka, jika kamu mengetahui ada kebaikan pada mereka, dan berikanlah kepada mereka sebagian dari harta Allah yang dikaruniakan-Nya kepadamu. Dan janganlah kamu paksa hamba sahaya perempuanmu untuk melakukan pelacuran, sedang mereka sendiri menginginkan kesucian, karena kamu hendak mencari keuntungan kehidupan duniawi. Barangsiapa memaksa mereka, maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang (kepada mereka) setelah mereka dipaksa.

(QS. An-Nur ayat 33)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement