Rabu 03 Apr 2024 10:23 WIB

LPS Siapkan Pembayaran Simpanan Nasabah BPR Sembilan Mutiara

LPS juga akan melakukan rekonsiliasi dan verifikasi atas data simpanan.

Lembaga Penjamin Simpanan (LPS).
Foto: Prayogi/Republika
Lembaga Penjamin Simpanan (LPS).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) menyiapkan proses pembayaran klaim penjaminan simpanan dan pelaksanaan likuidasi PT BPR Sembilan Mutiara di Pasaman, Sumatra Barat.

"Proses pembayaran klaim penjaminan simpanan nasabah dan pelaksanaan likuidasi bank dilakukan setelah izin PT BPR Sembilan Mutiara dicabut oleh Otoritas Jasa Keuangan terhitung sejak tanggal 2 April 2024," kata Sekretaris Lembaga LPS Dimas Yuliharto di Jakarta, Rabu (3/4/2024).

Baca Juga

Untuk melaksanakan pembayaran klaim penjaminan simpanan nasabah PT BPR Sembilan Mutiara, LPS akan memastikan simpanan nasabah dapat dibayar sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

LPS juga akan melakukan rekonsiliasi dan verifikasi atas data simpanan dan informasi lainnya untuk menetapkan simpanan yang akan dibayar, rekonsiliasi dan verifikasi dimaksud akan diselesaikan LPS paling lama 90 hari kerja, atau sampai dengan 22 Agustus 2024.

 

Sementara itu debitur bank dapat tetap membayar cicilan atau melunasi pinjaman di kantor PT BPR Sembilan Mutiara dengan menghubungi Tim Likuidasi LPS.

Dimas mengimbau nasabah PT BPR Sembilan Mutiara tetap tenang dan tidak terpancing atau terprovokasi untuk melakukan hal-hal yang dapat menghambat proses pembayaran klaim penjaminan dan likuidasi bank.

Para nasabah diharapkan tidak mempercayai pihak-pihak yang mengaku dapat membantu pengurusan pembayaran klaim penjaminan simpanan dengan sejumlah imbalan atau biaya yang dibebankan kepada nasabah.

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement