Jumat 22 Mar 2024 23:08 WIB

Otorita IKN Rancang Pengembangan Wisata di Ibu Kota Baru

Sehingga, ini menjadi pariwisata berkelanjutan yang dapat meningkatkan perekonomian.

Suasana pembangunan di Kawasan Inti Pusat Pemerintahan (KIPP) Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara, Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Kamis (7/12/2023).
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Suasana pembangunan di Kawasan Inti Pusat Pemerintahan (KIPP) Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara, Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Kamis (7/12/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, PENAJAM PASER UTARA -- Otorita Ibu Kota Nusantara (OIKN) menegaskan pengembangan pariwisata di kawasan Kota Nusantara yang dibangun di sebagian wilayah Kabupaten Penajam Paser Utara dan Kabupaten Kutai Kartanegara, Provinsi Kalimantan Timur (Kaltim) segera dirancang.

"Tempat wisata yang ada di kawasan Kota Nusantara harus siap segera dirancang sebelum akhir 2024," kata Direktorat Kebudayaan, Pariwisata, dan Ekonomi Kreatif (Budparekraf) Kedeputian Sosial, Budaya dan Pemberdayaan Masyarakat OIKN Muhsin Palinrungi, di Penajam, Jumat (22/3/2024).

Baca Juga

"jadi ada daya tarik pada budaya kuliner, destinasi wisata dan juga aksesibilitas wisata di Kota Nusantara," katanya.

Sehingga, ini menjadikan pariwisata berkelanjutan yang dapat meningkatkan perekonomian masyarakat. Direktorat Budparekraf OIKN juga menggelar forum diskusi untuk mengembangkan sektor pariwisata yang ada di kawasan Kota Nusantara.

Kegiatan yang dilaksanakan selama dua hari itu, kata Muhsin Palinrungi, dihadiri para pelaku pariwisata, serta camat, lurah dan kepala desa di Kabupaten Penajam Paser Utara maupun Kabupaten Kutai Kartanegara.

"Banyak terdapat objek wisata di Sepaku yang dapat dikembangkan menjadi penguat pariwisata Kota Nusantara," kata Camat Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara, Gamaliel Abimanyu Arliandito.

Objek wisata itu, antara lain Gua Tapak Raja yang perlu pengembangan serta masih kurang fasilitas listrik dan air, kemudian ada Gua Muadak serta Wisata Mangrove Mentawir.

Sebagai langkah awal daya tarik Gua Tapak Raja dijadikan sebagai wisata yang wajib didatangi saat berkunjung ke Kota Nusantara, menurut dia, dan bakal diadakan festival musik untuk mempromosikan wisata alam itu.

Camat Samboja Barat, Kabupaten Kutai Kartanegara, Burhanuddin menyatakan, di Samboja terdapat objek wisata bernama Patin Wisambar yang merupakan inovasi pariwisata modern dan kekinian menciptakan daya tarik tersendiri.

Objek wisata kolaborasi antara pemerintah kecamatan dan pengelola wisata itu terdiri dari wisata Pemancingan Widuri, Batu Dinding, Lamin Etam Ambors, Agrowisata Lau Kawar, Ambora Resort, Bukit Bangkirai, Pantai Salok Api Laut, Pantai Ambalat, Ambalat Garden, Borneo Orangutan Survival, Danau Biru Margomulyo, dan Agrowisata Rawalumbu.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement