Ahad 03 Mar 2024 17:37 WIB

Hati-Hati Harga Bitcoin Tinggi, Cek Siapa Saja Pembelinya?

Grayscale, BlackRock, dan Fidelity sedang guyur miliaran dolar beli aset digital.

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Lida Puspaningtyas
Sebuah iklan untuk cryptocurrency Bitcoin ditampilkan di sebuah jalan di Hong Kong, pada 17 Februari 2022.
Foto: AP/Kin Cheung
Sebuah iklan untuk cryptocurrency Bitcoin ditampilkan di sebuah jalan di Hong Kong, pada 17 Februari 2022.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON DC -- Harga Bitcoin sangat dekat dengan puncak tertingginya sepanjang masa. Itu berkat sebagian besar raksasa keuangan Amerika Serikat (AS).

Perusahaan investasi seperti Grayscale, BlackRock, dan Fidelity, menuangkan miliaran dolar guna membeli aset digital yang volatile. Dalam beberapa pekan terakhir, beberapa lembaga yang kuat itu disebut Paus Bitcoin.

Baca Juga

Itu karena, sistem Bitcoin hanya akan ada 21 juta bitcoin. Sebanyak 19 juta telah dibuat, tetapi banyak yang sudah diperhitungkan dan mungkin dari pasar.

Maka muncul pertanyaan, apakah organisasi atau individu lain merupakan paus Bitcoin? Lalu apa yang dimaksud dalam kekayaan untuk mata uang digital yang awalnya dibuat sebagai uang internet peer-to-peer?

 

Beberapa angka di bawah ini merupakan perkiraan yang dikumpulkan dari penelitian langsung dan informasi yang diterbitkan. Hanya saja harus memberikan gambaran baik tentang bagaimana Bitcoin didistribusikan.

Pengumpulan data berakhir pada pagi 29 Februari. Perkiraan berapa banyak bitcoin yang hilang selamanya bervariasi antara tiga juta sampai enam juta.

Bitcoin dapat hilang karena orang lupa rincian dompet digital mereka dan tidak ada dukungan pelanggan di Bitcoin. James Howells misalnya, yang kehilangan 8.000 bitcoin pada hard drive yang dibuang di Wales.

Beberapa bitcoin yang hilang tersebut mungkin pula berasal dari hasil kriminal yang ditinggalkan yang tidak tersentuh. Menurut para penyidik kripto di Elliptic, sebanyak 3,15 juta bitcoin telah aktif selama 10 tahun atau lebih.

Beberapa analis seperti yang berasal dari penyidik Chainalysis mengatakan, Bitcoin yang belum dipindahkan dalam lima tahun juga bisa hilang. Jadi jutaan bitcoin lebih berpotensi ditambahkan ke tumpukan yang hilang.

Sebuah perkiraan longgar yang sering disepakati yaitu 3,5 juta. Hanya saja, 1,1 juta dari mereka yang aktif cenderung menjadi milik pencipta Bitcoin yang anonim, sehingga kita bisa mengambil bagian itu dari persamaan.

Oleh karena itu, perkiraan konservatif untuk koin yang hilang sekitar 2,4 juta, atau 11 persen dari semua bitcoin. Pertukaran Cryptocurrency bertindak seperti bank bagi pengguna kripto.

Dilansir BBC pada Ahad (3/3/2024), disebutkan dapat bertukar uang tradisional seperti dolar atau pound untuk Bitcoin dan token digital lainnya. Para peneliti K33 memperkirakan, sekitar 2,3 juta bitcoin disimpan dengan pertukaran, baik atas nama pelanggan atau sebagai float.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement