Senin 19 Feb 2024 14:15 WIB

Astra Agro Siap Gandeng Petani Swadaya Percepat Peremajaan Sawit

Astra Agro siap membiayai peremajaan hingga sawit memasuki masa produksi normal.

PT Astra Agro Lestari Tbk
Foto: antara
PT Astra Agro Lestari Tbk

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perusahaan sawit nasional Astra Agro Lestari (AAL) siap bermitra dengan petani sawit swadaya untuk mempercepat program replanting atau peremajaan tanaman kelapa sawit yang tidak lagi produktif.

CEO PT Astra Agro Lestari Santosa di Bandung, Jawa Barat, akhir pekan lalu, mengatakan, perusahaan siap membiayai program itu hingga tanaman sawit memasuki masa produksi normal. Dengan begitu, petani tidak bergantung pada dana hibah Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS).

Baca Juga

"Manajemen perusahaan prinsipnya siap menjadi mitra petani tanpa harus menggunakan dana BPDPKS tapi dari sumber lain dengan rate yang relatif tak memberatkan petani," kata dia.

Santosa mengatakan, persoalan yang dihadapi dalam meremajakan tanaman sawit petani swadaya, selain faktor legalitas lahan juga terbatasnya sumber permodalan petani. Dalam program peremajaan sawit petani swadaya, lanjutnya, pemerintah melalui BPDPKS telah mengalokasikan dana hibah peremajaan sawit rakyat (PSR)sebesar Rp 30 juta/hektare.

 

Dia mengatakan, dana sebesar itu hanya cukup untuk pengadaan bibit dan land clearing atau pembersihan lahan. Padahal tanaman harus dipelihara, dikelola optimal hingga produksinya optimal.

Menurut dia, dana yang diperlukan untuk menghasilkan buah sawit mampu menghasilkan produktivitas tinggi yakni 20 - 25 ton tandan buah segar (TBS), setidaknya Rp 120 juta/hektare. Biaya ini di luar kebutuhan cost of living atau biaya hidup petani yang tanaman sawitnya diremajakan untuk masa 7 tahun hingga bisa berproduksi.

Santosa menambahkan, petani yang bermitra untuk peremajaan tanaman sawit harus memenuhi legalitas lahan, lokasi perkebunannya dalam radius 20 km dari kebun perusahan serta dalam satu hamparan minimal 500 hektare.

Sebelumnya Santosa menyatakan perusahaan telah mengembangkan program digitalisasi melalui Aplikasi Sistem Informasi Kemitraan (SISKA) 2.0 untuk meningkatkan efisiensi proses produksi sehingga meningkatkan pendapatan petani, sekaligus memperkuat program kemitraan dengan petani plasma. Melalui program digitalisasi, setiap tindakan petani dalam meningkatkan sistem budidaya guna meningkatkan produktivitas optimal, bisa terpantau.

"Langkah kami memprioritaskan buah dari masyarakat ini juga menjadi komitmen perusahaan dalam mendukung usaha petani sawit," katanya dalam Talk To The Chief Executive Officer (TCEO) 2024.

 

sumber : ANTARA
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement