Sabtu 10 Feb 2024 00:23 WIB

Meta Hapus Akun Facebook dan Instagram Pemimpin Spiritual Iran

Perusahaan yang bermarkas di Menlo Park ini tak memberikan alasan spesifik.

Pemimpin Spiritual Iran Ayatollah Ali Khamenei dalam sebuah seremoni di Teheran, Iran, 23 December 2023.
Foto: EPA-EFE/SUPREME LEADER OFFICE HA
Pemimpin Spiritual Iran Ayatollah Ali Khamenei dalam sebuah seremoni di Teheran, Iran, 23 December 2023.

REPUBLIKA.CO.ID, DUBAI – Meta memutuskan menghapus akun media sosial Facebook dan Instagram milik pemimpin spiritual Iran, Ayatollah Ali Khamenei. Meta menyatakan akun-akun tersebut dalam status disable yang berarti dihapus secara permanen. 

Meta merupakan perusahaan induk Facebook dan Instagram. ‘’Kami telah menghapus akun-akun tersebut karena berulang kali melanggar kebijakan Dangerous Organizations & Individuals kami,’’ ujar seorang juru bicara Meta kepada CNN, Jumat (9/2/2024). 

Baca Juga

Kebijakan ini melarang organisasi atau individu menyampaikan misi kekerasan atau berhubungan dengan kekerasan. Ini termasuk mereka yang mengglorifikasi, mendukung, atau mewakili organisasi teroris yang masuk dalam daftar Pemerintah Amerika. 

Meta, perusahaan yang bermarkas Menlo Park, Kalifornia, AS ini tak memberikan alasan spesifik mengapa akun Khamenei dianggap melanggar kebijakan Dangerous Organizations and Individuals. Sebelum dihapus permanen, akun Instagram Khamenei punya lima juta pengikut. 

 

Perwakilan Iran di PBB tak segera memberikan respons atas permintaan pernyataan mengenai dihapuskannya akun Facebook dan Instagram Khamenei secara permanen. Khamanei serta orang-orang di sekitarnya sudah lama menjadi target sanksi AS. 

Khamenei menjadi sasaran sanksi AS sejak 2019 pada masa pemerintahan Presiden Donald Trump. Lalu ketegangan kian menajam ketika Trump secara sepihak menarik diri dari kesepakatan nuklir yang sebelumnya disepakati oleh Presiden Barack Obama. 

Dan tekanan kian menguat dengan masifnya desakan beberapa tahun terakhir untuk menghapuskan platform daring yang digunakan Khamenei. Terutama pascakematian Mahsa Amini pada 2022 setelah dia ditahan karena melepas hijab yang menjadi kewajiban di Iran. 

Penggunaan Facebook oleh Khamenei setelah mengabaikan kritik di masa lalu. Jaringan media sosial ini sebenarnya dilarang di Iran pada 2009. Iran mulai memblokir Instagram dan aplikasi WhattsApp milik Meta setelah marak protes atas kematian Amini. 

Meski akun Facebook dan Instagram Khamenei telah dihapus permanen tetapi ia masih memiliki akun X. Khamenei dan akun-akun yang beraosiasi dengannya memuji serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober 2023. 

Israel mengeklaim 1.200 warganya tewas akibat serangan Hamas dan 250 lainnya menjadi sandera. Israel melakukan kemudian melakukan serangan ke Gaza, yang hingga kini serangan itu menyebabkan lebih dari 27 ribu warga sipil Gaza kehilangan nyawa. 

Tak lama setelah Hamas menyerang Israel, Khamenei mendukung aksi Hamas.’’Kami mencium tangan mereka yang merencanakan serangan terhadap rezim Zionis.’’

Iran sudah lama dituduh mempersenjatai Hamas, yang dikategorikan oleh Kementerian Luar Negeri AS sebagai Foreign Terrorist Organization (FTO). Pada 2021, Kemenlu AS menyatakan Hamas memperoleh pendanaan, senjata, dan pelatihan dari Iran. 

Tudingan lainnya, Iran mempersenjatai dan melatih kelompok perlawanan Houthi di Yaman. Bulan lalu, Presiden AS Joe Biden memasukkan Houthi ke dalam daftar FTO. Iran membantah keterlibatan dalam serangan Hamas ke Israel pada 7 Oktober itu. Namun, Iran membantah semua tuduhan yang dialamatkan kepadanya. 

sumber : AP
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement