Rabu 07 Feb 2024 17:30 WIB

PHE Catatkan Kinerja Optimal pada 2023

Dua tahun terakhir, PHE mendapatkan temuan signifikan di blok existing.

Ceremony Kick Off Huff & Puff Injection CO2 Lapangan Sukowati , Bojonegoro, Jawa Timur, Kamis (7/12/2023).
Foto: Republika/Prayogi
Ceremony Kick Off Huff & Puff Injection CO2 Lapangan Sukowati , Bojonegoro, Jawa Timur, Kamis (7/12/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, LOMBOK -- PT Pertamina Hulu Energi (PHE), Subholding Upstream Pertamina mencatatkan produksi minyak sebesar 566 ribu barel per hari (MBOPD) dan produksi gas 2.766 juta standar kaki kubik per hari (MMSCFD) sepanjang 2023, sehingga produksi migasnya mencapai 1.044 ribu barel setara minyak per hari (MBOEPD).

Angka capaian ini juga mencatatkan peningkatan produksi minyak sebesar 27,22 persen dari 2021 atau 10,12 persen dari  2022 dan peningkatan produksi gas 5,77 persen dari 2021 atau 5,40 persen dari 2022.

Baca Juga

"PHE akan terus berkomitmen dalam melaksanakan kinerja optimal dan terus meningkatkan kontribusi nasional," ungkap Corporate Secretary PHE, Arya Dwi Paramita dikutip di Lombok, NTB, Rabu (7/2/2024).

Arya mengatakan seluruh pencapaian tersebut didukung dari seluruh entitas afiliasi PHE yaitu regional Sumatra, regional Jawa, regional Kalimantan, regional Indonesia Timur, regional Internasional, Elnusa, Badak LNG, dan Pertamina Drilling Service Indonesia.

 

PHE juga mencatatkan kinerja penyelesaian pengeboran 20 sumur eksplorasi, 799 sumur pengembangan, 835 workover dan 32.589 well services. Selain itu, PHE juga mencatatkan survei Seismik 3D sepanjang 1.512 km2.

Dalam bidang eksplorasi, PHE mencapai total temuan sumber daya 2C sebesar 488 MMBOE (Juta Barel Minyak Ekuivalen/Setara Minyak) atau 68 persen melebihi target. Dalam dua tahun terakhir, PHE mendapatkan temuan signifikan melalui kegiatan eksplorasi di blok eksisting, antara lain temuan eksplorasi di R-2 (Offshore Aceh), Wilela (Sumatera Selatan), GQX-1 (Offshore Jawa Barat), East Akasia Cinta-001 (Jawa Barat) dan East Pondok Aren-001 (Jawa Barat), Manpatu 1-X (Kalimantan) dan Wolai kompleks (Sulawesi).

Keberhasilan yang didapatkan melalui kegiatan eksplorasi pada area mature blok eksisting ini juga salah satu strategi mengoptimalkan aset dan menjaga laju produksi migas.

Arya mengatakan, PHE melakukan pendekatan lain yaitu mencari peluang dengan eksplorasi di luar wilayah existing, merging ataupun frontier area. Pada 2023 PHE mendapatkan Wilayah Kerja eksplorasi dengan mayoritas sumber daya gas di Peri Mahakam & Bunga yang berlokasi di Indonesia timur, East Natuna di area perbatasan negara Indonesia-Malaysia-Vietnam dan proyek strategis nasional Masela.

PHE juga menjalankan berbagai macam strategi untuk meningkatkan produksi antara lain menambahkan 10 persen Participating Interest di Irak dan perpanjangan kontrak MLN Algeria.

"Seluruh strategi yang dijalankan bertujuan untuk menjaga keberlanjutan hulu migas dalam negeri dan mendorong kinerja PHE di kancah internasional," ujar Arya.

Hingga saat ini, PHE telah melakukan salah satu proyek strategis pengeboran sumur Migas Non Konvensional (MNK) yang berada di Lapangan Gulamo, Kecamatan Tanah Putih, Kabupaten Rokan Hilir, Riau pada akhir Juli 2023. PHE juga mengimplementasikan teknologi Carbon Capture Utilization and Storage (CCUS) di Lapangan Pertamina EP Sukowati Bojonegoro, Jawa Timur yang ditandai dengan peresmian injeksi perdana CO2 ke Lapangan Sukowati menggunakan metode Huff & Puff.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement