Senin 11 Dec 2023 23:15 WIB

Freeport Anggarkan Rp 70 Triliun Bagi Pemerintah RI pada 2023

Kontribusi tersebut meliputi pajak, royalti, deviden dan pungutan lainnya.

Pekerja melintasi areal tambang bawah tanah Grasberg Blok Cave (GBC) yang mengolah konsentrat tembaga di areal PT Freeport Indonesia, Distrik Tembagapura, Kabupaten Mimika, Papua, Rabu (17/8/2022).
Foto: ANTARA/Dian Kandipi
Pekerja melintasi areal tambang bawah tanah Grasberg Blok Cave (GBC) yang mengolah konsentrat tembaga di areal PT Freeport Indonesia, Distrik Tembagapura, Kabupaten Mimika, Papua, Rabu (17/8/2022).

REPUBLIKA.CO.ID, TIMIKA -- PT Freeport Indonesia (PTFI) yang beroperasi di Kabupaten Mimika, Provinsi Papua Tengah pada 2023 menganggarkan dana Rp 70 triliun, sebagai kontribusi perusahaan tambang tersebut bagi pemerintah Republik Indonesia.

Presiden Direktur PT Freeport Indonesia Toni Wenas saat berkunjung ke lokasi Tambang Bawah Tanah milik PTFI di Tembagapura, pada Ahad (10/12/2023), mengatakan bahwa kontribusi tersebut meliputi pajak, royalti, deviden dan pungutan lainnya.

Baca Juga

"Kontribusi kami untuk Pemerintah Republik Indonesia yakni 4,7 miliar dolar AS atau sekitar Rp70 triliun termasuk di dalamnya untuk Pemerintah Provinsi Papua Tengah dan beberapa kabupaten di daerah ini," katanya.

Menurut Toni, kontribusi PTFI bagi Provinsi Papua Tengah dan beberapa kabupaten di dalamnya yakni sebesar Rp 9 triliun. "PT Freeport Indonesia merupakan bagian dari Papua sehingga kami akan bertumbuh dan berkembang bersama masyarakat Papua," ujarnya.

 

Dia menjelaskan rencana kegiatan pertambangan pada 2024 berjalan seperti biasanya, dan PT Freeport Indonesia menargetkan untuk menghasilkan 1,7 miliar ton tembaga dan 1,9 juta ons emas dalam setahun. "Kita tetap melakukan penambahan seperti biasa pada 2024, target kita 1,7 miliar ton tembaga dan 1,9 ounces emas tahun depan," katanya lagi.

Dia menambahkan PTFI akan terus membuat terobosan berupa program kerja baru bagi kepentingan pemberdayaan masyarakat asli Papua sebagai wujud kontribusi perusahaan tambang tersebut. "Kami yakini bahwa tidak ada sebuah perusahaan yang berhasil diantara masyarakat yang gagal, untuk itu PTFI terus berkontribusi dalam memberdayakan dan mensejahterakan masyarakat asli Papua," ujarnya lagi.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement