Kamis 07 Dec 2023 22:50 WIB

Persiapan Nataru, Kemenhub Perkuat Koordinasi Lintas Sektor

Sejumlah kebijakan disiapkan, khususnya untuk mengantisipasi lonjakan pergerakan.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi.
Foto: Rahayu Subekti/Republika
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Perhubungan (Kemenhub) terus meningkatkan koordinasi kebijakan lintas sektoral menjelang penyelenggaraan Angkutan Natal dan Tahun Baru 2023/2024 agar dapat terlaksana secara tertib, lancar, serta selamat.

“Kami terus berkoordinasi secara intensif terkait kebijakan-kebijakan yang akan dikeluarkan, dengan berbagai kementerian dan lembaga maupun stakeholder terkait," kata Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat menghadiri Rapat Koordinasi Pengamanan Natal 2023 dan Tahun Baru 2024 di Jakarta, Kamis (7/12/2023).

Baca Juga

Menhub menjelaskan, sejumlah kebijakan telah disiapkan, khususnya untuk mengantisipasi lonjakan pergerakan masyarakat dan perubahan cuaca di masa libur Natal dan Tahun Baru. Adapun di antaranya melakukan survei, penyiapan sarana dan prasarana transportasi, melakukan inspeksi (ramp check) untuk memastikan kelaikan sarana dan prasarana transportasi, serta menyiapkan antisipasi terjadinya cuaca ekstrem dan keadaan darurat.

Selain itu, sejumlah kebijakan juga dikoordinasikan secara intensif, misalnya terkait manajemen rekayasa lalu lintas di jalan tol maupun nontol, manajemen rest area, pembatasan angkutan barang, pengendalian pasar tumpah, pemanfaatan jembatan timbang sebagai rest area, serta sosialisasi keselamatan berkendara.

 

Lebih lanjut Menhub menyebutkan telah menyiapkan program mudik gratis untuk mengantisipasi melonjaknya pengguna sepeda motor yang berpotensi meningkatkan angka kecelakaan di jalan raya. Adapun Kemenhub menyiapkan dua program mudik gratis bagi pengguna sepeda motor.

Program pertama yaitu menyediakan 90 unit bus AKAP dan Pariwisata ke 12 rute tujuan untuk mengangkut 3.600 penumpang, dan empat truk untuk mengangkut 120 unit sepeda motor.

Sedangkan program kedua yaitu menyediakan kereta api untuk mengangkut 696 motor untuk rute Jakarta Gudang–Semarang Tawang (PP).

Budi menyampaikan, program ini memiliki keterbatasan kapasitas, oleh karenanya semua pihak, termasuk perusahaan-perusahaan swasta, BUMN, TNI, Polri, untuk mengadakan mudik gratis. Hal itu lantaran naik atau turunnya angka penggunaan kendaraan pribadi berbanding lurus dengan naik atau turunnya angka kecelakaan di jalan raya.

"Semoga pergerakan masyarakat di masa libur Natal dan Tahun Baru bisa terlaksana secara tertib, lancar, serta selamat, sebagaimana yang kita harapkan bersama,” kata Budi.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement