Rabu 06 Dec 2023 15:27 WIB

Starbucks Babak Belur, Nilai Sahamnya Lenyap Rp 155,02 Triliun

Selain karena isu boikot, Starbucks juga diterpa berbagai masalah.

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Lida Puspaningtyas
Pekerja Starbucks turut serta dalam aksi protes Starbucks Workers United saat Red Cup Day, Kamis (16/11/2023) di Pike Place Market, Seattle.
Foto: AP Photo/Lindsey Wasson
Pekerja Starbucks turut serta dalam aksi protes Starbucks Workers United saat Red Cup Day, Kamis (16/11/2023) di Pike Place Market, Seattle.

REPUBLIKA.CO.ID, SEATTLE -- Beberapa pekan terakhir Starbucks Corp dipenuhi gejolak. Mulai dari pemboikotan, pemogokan staf, dan promosi liburan yang tidak berhasil.

Dampak dari berbagai gejolak itu, nilai pasar Starbucks turun sebesar 10,98 miliar dolar AS atau sekitar Rp 155,02 triliun. Analis industri menilai, itu menjadi tantangan yang berat bagi perusahaan di masa depan.

Baca Juga

Pasar saham sangat menahan Starbucks ketika mereka bergulat dengan permasalahan sosial yang kompleks, sehingga mendorong investor mundur dan membuat sahamnya mengalami penurunan terpanjang sejak penawaran umum perdana pada 1992.

Dalam kurun waktu 19 hari, sejak promosi Red Cup Day pada 16 November, saham Starbucks telah anjlok 8,96 persen, setara dengan kerugian hampir 11 miliar dolar AS, di tengah laporan para analis mengenai melambatnya penjualan dan lemahnya respons terhadap musim liburan.

 

Respons perusahaan yang cepat memicu serangkaian boikot dan seruan untuk bertindak bergema di seluruh platform media sosial. Tindakan hukum perusahaan terhadap serikat pekerja telah meningkatkan perdebatan. Itu membuat Starbucks harus menjalankan operasi bisnisnya di tengah tindakan politik.

Pemogokan yang dipimpin oleh para pekerja yang tergabung dalam serikat pekerja, menyoroti desakan untuk meningkatkan penempatan staf, penjadwalan, dan tawar-menawar mengenai negosiasi kontrak. Para pekerja menuntut kondisi kerja lebih baik, terutama pada hari-hari dengan lalu lintas padat yang menguji batas kapasitas dan semangat kerja staf.

Hanya saja, dilansir Newsweek pada Rabu (6/12/2023), perusahaan tersebut membantah melakukan kesalahan dalam skenario itu, namun menghadapi tantangan dalam mempertahankan reputasi mereknya di tengah berbagai isu global yang memecah belah.

Dalam percakapan telepon dengan para analis baru-baru ini, CEO Starbucks Laxman Narasimhan mengatakan, dia tetap optimis mengenai diversifikasi saluran perusahaan dan kemampuannya untuk melibatkan pelanggan meski terdapat tantangan makroekonomi dan perubahan perilaku konsumen.

Perpaduan tantangan yang dihadapi Starbucks lebih dari sekadar kombinasi pemogokan buruh, boikot, dan lemahnya lalu lintas pejalan kaki. Red Cup Day yang biasanya meriah tahun ini diredupkan oleh pemogokan staf yang mengganggu layanan di lebih dari 200 lokasi di AS.

Promosi tersebut, yang dikenal dengan menghadiahkan cangkir merah agar dapat digunakan kembali kepada pelanggan dan menandai dimulainya musim liburan, mengalami penurunan tajam dalam jumlah pengunjung. Acara tersebut, yang pada tahun 2022 menghasilkan rekor hari penjualan meski ada lebih dari 100 toko yang mogok, tidak dapat mengulangi kesuksesan sebelumnya, dengan data Placer.ai menunjukkan peningkatan pengunjung sebesar 31,7 persen dibandingkan tahun sebelumnya sebesar 81 persen.

Analis JPMorgan Chase & Co John Ivankoe mencatat adanya perlambatan signifikan pada November. Itu menyesuaikan perkiraan pertumbuhan penjualan ke bawah karena keceriaan hari libur gagal menandingi semangat kegilaan Pumpkin Spice Latte di musim gugur.

Indonesia sendiri menjadi salah satu dengan kedai Starbucks terbanyak secara global...

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement