Kamis 23 Nov 2023 16:36 WIB

Pertumbuhan Ekonomi Dunia Melambat, BI: Ketidakpastian Tinggi

Perlambatan ekonomi global juga dibarengi dengan ketidakpastian yang masih tinggi.

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Ahmad Fikri Noor
Layar menampilkan logo Bank Indonesia (BI).
Foto: ANTARA/Hafidz Mubarak A
Layar menampilkan logo Bank Indonesia (BI).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bank Indonesia (BI) mengungkapkan saat ini pertumbuhan ekonomi dunia melambat. Selain itu, Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan perlambatan ekonomi global juga dibarengi dengan ketidakpastian yang masih tinggi.

"Ekonomi AS masih tumbuh kuat didorong oleh konsumsi rumah tangga dan sektor jasa yang berorientasi domestik," kata Perry dalam konferensi pers RDG Bulanan BI November 2023, Kamis (23/11/2023).

Baca Juga

Sementara itu, Perry menuturkan ekonomi China membaik didukung oleh konsumsi dan dampak stimulus kebijakan fiskal. Secara keseluruhan, Bank Indonesia juga masih memperkirakan pertumbuhan ekonomi global 2023 sebesar 2,9 persen dan melambat menjadi 2,8 persen pada 2024.

Perry menuturkan, inflasi di negara maju masih di atas target dengan tekanan yang mulai mereda. "Dengan perkembangan inflasi ini, suku bunga kebijakan moneter termasuk Federal Funds Rate (FFR) diperkirakan bertahan tinggi dalam jangka waktu yang lama," ujar Perry.

 

Sementara itu, yield obligasi pemerintah negara maju khususnya US Treasury naik tinggi karena premi risiko jangka panjang. Perry menuturkan hal tersebut terkait tingginya kebutuhan untuk pembiayaan fiskal.

"Ketidakpastian pasar keuangan masih berlanjut dan berpengaruh terhadap volatilitas aliran modal dan tekanan nilai tukar di negara emerging market," ujar Perry.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement