Ahad 05 Nov 2023 23:49 WIB

Menaker Harap Peserta Magang ke Jepang Mampu Ciptakan Inovasi

Pemagangan di Jepang jadi salah satu upaya meningkatkan kompetensi SDM RI.

Menteri Ida Fauziyah di Gedung A Kemnaker, Gatot Subroto, Jakarta (30/8/2023).
Foto: Dok Republika
Menteri Ida Fauziyah di Gedung A Kemnaker, Gatot Subroto, Jakarta (30/8/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah mengharapkan peserta magang ke Jepang mampu menciptakan berbagai inovasi di sektor pekerjaan sehingga meningkatkan daya saing.

"Dengan mengikuti program pemagangan, diharapkan dapat menciptakan inovasi dan perubahan positif di berbagai sektor di pekerjaan, yang nantinya mampu meningkatkan daya saing baik nasional maupun global," ujar Menaker Ida Fauziyah dalam keterangannya di Jakarta, Ahad (5/11/2023).

Baca Juga

Pada acara pertemuan dengan Peserta Program Pemagangan ke Jepang Kerja Sama Kemnaker dan IM Japan, di Nagoya, Jepang, Ahad (5/11/2023) waktu setempat, Ida menyampaikan program pemagangan di Jepang merupakan salah satu upaya pemerintah untuk meningkatkan kompetensi sumber daya manusia Indonesia yang unggul dan memiliki daya saing.

Ia menambahkan selain meningkatkan kompetensi, pemagangan juga memberikan wawasan yang luas bagi para pesertanya untuk dapat memahami pekerjaan yang diterapkan di negara maju seperti Jepang.

 

"Sehingga sekembalinya ke Indonesia, mereka dapat membawa pengetahuan, keterampilan, dan tentunya pengalaman berharga selama mengikuti pemagangan di Jepang," katanya.

Ida mengatakan selama kurun waktu 30 tahun, sejak kerja sama antara Kemnaker dan IM Japan dimulai 1993, jumlah peserta program pemagangan yang telah diberangkatkan ke Jepang mencapai 48.089 orang. Lalu pada bulan Oktober 2023 telah diberangkatkan sebanyak 1.898 orang peserta program pemagangan ke Jepang.

"Jumlah ini menunjukkan besarnya antusias anak muda Indonesia untuk dapat meningkatkan kompetensinya, salah satunya melalui program pemagangan," kata Ida.

Dalam kesempatan itu, ia meminta kepada semua peserta untuk menggunakan kesempatan program pemagangan ke Jepang ini untuk meningkatkan kompetensi, etos kerja dan pengalaman sebagai bekal dalam mewujudkan cita-cita.

Ia menambahkan, sekembalinya ke Indonesia, diharapkan mampu menularkan kebiasaan positif berupa etos kerja dan kompetensi yang tinggi sebagai kontribusi kepada lingkungan sekitar. "Tunjukkan saudara-saudara semua adalah anak muda Indonesia yang memiliki komitmen untuk belajar dan tidak kalah dari peserta negara lain," demikian kata Ida.

 

sumber : ANTARA
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement