Senin 25 Sep 2023 09:04 WIB

Apakah Harga Mobil Listrik Bisa Sama dengan Mobil Bensin, dan Jika Ya, Kapan?

Saat ini, mobil listrik jauh lebih mahal untuk dibeli tetapi lebih murah untuk dioper

Mobil listrik Chery OMODA 5 EV, terjual 100 unit selama 11 hari penyelenggaraan Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2023 yang berlangsung 10-20 Agustus 2023. Foto ilustrasi.
Foto: Republika/Firkah Fansuri
Mobil listrik Chery OMODA 5 EV, terjual 100 unit selama 11 hari penyelenggaraan Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2023 yang berlangsung 10-20 Agustus 2023. Foto ilustrasi.

REPUBLIKA.CO.ID,Salah satu nilai jual utama mobil listrik (EV) adalah, meskipun harga minyak meningkat saat ini, biaya pengoperasiannya lebih murah dibandingkan mobil berbahan bakar fosil seperti mobil bensin atau mobil diesel.

Namun harga beli yang lebih tinggi merupakan hambatan terbesar terhadap penjualan mobil listrik. Pembeli mobil baru yang memilih model listrik masih membayar lebih mahal dibandingkan mobil bensin atau diesel berukuran sama.

Baca Juga

Keseimbangan biaya antara model listrik, bensin, dan diesel sudah lama diperkirakan akan menjadi titik balik dalam mendukung penjualan mobil listrik. Mengingat betapa murahnya kendaraan listrik untuk dijalankan, tidak masuk akal secara finansial bagi kebanyakan orang untuk memilih mobil berbahan bakar bensin atau diesel.

Keseimbangan harga juga berarti berakhirnya subsidi dan hibah yang ada saat ini untuk menjembatani kesenjangan biaya antara kendaraan listrik dan mobil bermesin pembakaran internal (ICE).

Di Norwegia, di mana kesetaraan sudah ada berkat dukungan pemerintah yang luas, hampir 80 persen mobil baru yang dibeli adalah mobil listrik.

Lalu, bagaimana kesetaraan bisa dicapai?

Dua pendorong utama perbedaan harga antara mesin pembakaran internal dan mobil listrik adalah biaya yang terkait dengan baterai dan produksi mobil.

Antisipasi pengurangan biaya kendaraan listrik kemungkinan besar berasal dari penurunan harga baterai dan peralihan merek mobil ke platform kendaraan yang dirancang khusus untuk kendaraan listrik karena hal ini memungkinkan perakitan yang lebih sederhana, paket baterai yang terstandarisasi, dan volume yang lebih tinggi.

Sementara itu, harga mobil berbahan bakar bensin dan solar diperkirakan akan meningkat karena peraturan emisi seperti di UE yang lebih ketat, sehingga semua faktor ini akan digabungkan untuk menutup kesenjangan harga.

Tapi apakah mobil listrik semakin murah?

Namun kejadian baru-baru ini mengancam asumsi bahwa harga baterai mobil listrik akan terus menurun.  Setelah invasi Rusia ke Ukraina, harga baterai mulai meningkat karena harga bahan baku utama meroket. Harga nikel berpotensi tetap tinggi saat karena Rusia merupakan produsen nikel, yang menyumbang sekitar 15 persen dari pasokan global.

Nikel adalah komponen kunci baterai mobil listrik karena memiliki kepadatan energi sehingga mempengaruhi jangkauan berkendara secara keseluruhan.

Meskipun harga nikel dan kobalt telah stabil, Bloomberg melaporkan pada bulan Desember adanya kenaikan rata-rata harga baterai lithium-ion sebesar 7 persen tahun-ke-tahun pada tahun 2022.

Setiap kenaikan harga bahan mentah pasti akan menyebabkan kenaikan biaya baterai kendaraan listrik dan dapat membalikkan tren penurunan harga baterai.

Berapa yang Anda bayarkan untuk EV dibandingkan dengan mobil ICE?

Besaran premi berbeda dari satu negara ke negara lain, tergantung pada tarif pajak mobil dan insentif serta hibah pemerintah yang ditawarkan.

Di Irlandia, misalnya, Peugeot 208 bensin harganya 27.880 euro, Peugeot 208 diesel berharga mulai 30.280 euro,  tetapi Peugeot 208 EV dihargai mulai 34.685 euro.

Di Belanda, Peugeot 208 bensin dijual mulai 23.210 euro, diesel 28.370 euro, dan model listrik mulai 32.250 euro.

Namun, untuk membuat perbandingan lengkap, Anda perlu mempertimbangkan biaya operasional bensin versus listrik.

Membandingkan biaya bahan bakar mobil listrik baterai (Volkswagen ID.3) dengan mobil bensin (Volkswagen Golf) berdasarkan pengendara dengan jarak tempuh tahunan 18.000 km, EV mengeluarkan biaya 710 euro per tahun untuk bahan bakar bensin 1.677 euro.

Jadi, biaya untuk operasional mobil ICE dua kali lebih mahal daripada mobil listrik — ini didasarkan pada bensin dengan biaya 1,694 euro per liter dan konsumsi 5,5 l/100 km.

Listrik dihitung dengan biaya 25,28 sen per KWh dan konsumsi 15,6 kWh. Pemilik kendaraan listrik yang memanfaatkan tarif malam atau potongan tarif listrik berpotensi menghasilkan lebih banyak penghematan.

Seberapa jauhkah paritas harga?

Dalam kasus Uni Eropa kenaikan harga mobil listrik yang signifikan dapat melemahkan rencana ambisius UE untuk mobil listrik karena targetnya bergantung pada kendaraan listrik yang mendominasi penjualan mobil baru pada paruh kedua dekade ini.

Keseimbangan harga akan sangat berarti berakhirnya keringanan pajak dan hibah pemerintah yang saat ini ada untuk menjembatani kesenjangan biaya antara kendaraan listrik dan mobil berbahan bakar fosil.

Dengan krisis biaya hidup saat ini, seberapa layakkah meningkatkan hibah dan dukungan untuk menciptakan keterjangkauan secara artifisial? Kebutuhan untuk memberi insentif pada penjualan kendaraan listrik lebih lama dari perkiraan akan berdampak besar pada berkurangnya sumber daya negara.

Analis industri memperkirakan harga yang lebih tinggi akan terus berlanjut setidaknya selama satu atau dua tahun, sehingga sejauh mana peningkatan biaya baterai dapat memperlambat transisi dari bahan bakar fosil bergantung pada seberapa tinggi harga dan waktu tunggu yang lama akan melemahkan permintaan kendaraan listrik dan mengurangi daya tarik mereka.

Satu hal yang pasti – titik kritis mobil listrik kini semakin jauh dari yang direncanakan.

sumber : euronews.com

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement