Ahad 17 Sep 2023 21:51 WIB

PTPN V Bantu Petani Sawit Dapatkan Bibit Unggul Bersertifikat

Hal ini guna mencegah petani mendapat bibit sawit palsu yang merugikan.

Petani merawat bibit sawit (ilustrasi).
Foto: Antara/Akbar Tado
Petani merawat bibit sawit (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, PEKANBARU -- Holding Perkebunan Nusantara III (Persero) melalui anak perusahaannya PT Perkebunan Nusantara V yang beroperasi Provinsi Riau melalui aplikasi buatannya "sawit rakyat online" telah membantu 4.300 petani sawit untuk mengakses dan mendapatkan bibit unggul bersertifikat.

Setelah diluncurkan pertama kali pada akhir 2021 lalu, aplikasi yang dapat diakses melalui "Playstore" tersebut telah diunduh lebih dari 10 ribu kali. Bahkan, aplikasi yang dirancang dengan sederhana dan dapat digunakan dengan mudah oleh para petani tersebut mendapat penilaian positif dari para pengguna.

Baca Juga

"Kita bersyukur aplikasi yang dirancang dan dikembangkan oleh insan-insan PTPN V ini memberikan manfaat besar kepada petani untuk mendapatkan bibit sawit berkualitas dan bersertifikat," kata Chief Executive Officer PTPN V Jatmiko Santosa dalam pernyataannya, Ahad (17/9/2023).

Ia mengatakan, maraknya bibit sawit palsu yang beredar luas di kalangan para petani menjadi dasar utama lahirnya kebijakan pembukaan kran bibit sawit yang dilepas secara daring tersebut. Program tersebut dilangsungkan secara masif dan berkelanjutan di tujuh sentra sekitar unit perusahaan pada 2021 lalu.

 

Selama tiga tahun terakhir program itu berjalan dengan sangat baik dan mendapat antusiasme tinggi dari para petani. Dalam kurun waktu dua tahun, lebih dari 1,6 juta bibit diserap sekitar 4.300 petani sawit.

Jatmiko mengatakan, keberadaan bibit palsu sejatinya telah mendera petani begitu lama. Keberadaan bibit palsu membuat petani merana hingga tiga dekade lamanya.

"Bayangkan, ketika salah pilih bibit. Petani tertipu. Selama 25 hingga 30 tahun lamanya sawit mereka tidak tumbuh maksimal, produktivitas rendah, dan ekonomi pun terganggu. Inilah kenapa program ini kita hadirkan, termasuk melalui sentuhan teknologi," ujarnya.

 

 

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement