Senin 24 Jul 2023 23:12 WIB

PPRE Rampungkan Proyek Pembangunan Jembatan Makarti

PPRE tahun ini fokus memperluas pasar jasa pertambangannya

PT PP Presisi Tbk (PPRE) terus menggenjot kontribusi lini bisnis jasa pertambangannya. Teranyar, PPRE meresmikan proyek pembangunan Jembatan Makarti yang dibangun dalam waktu enam bulan.
Foto: Dok PP Presisi
PT PP Presisi Tbk (PPRE) terus menggenjot kontribusi lini bisnis jasa pertambangannya. Teranyar, PPRE meresmikan proyek pembangunan Jembatan Makarti yang dibangun dalam waktu enam bulan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT PP Presisi Tbk (PPRE) terus menggenjot kontribusi lini bisnis jasa pertambangannya. Teranyar, PPRE meresmikan proyek pembangunan Jembatan Makarti yang dibangun dalam waktu enam bulan.

Direktur Utama PP Presisi Tbk I Gede Upeksa Negara mengatakan, pembangunan proyek ini mencerminkan dedikasi perseroan dalam mendukung pembangunan infrastruktur pertambangan di Indonesia. 

“Kami berharap kontribusi kami akan berdampak positif bagi pertumbuhan industri pertambangan di negeri ini,” katanya melalui siaran pers, Senin (24/7/2023).

PPRE tahun ini fokus memperluas pasar jasa pertambangannya. Sebabnya, perseroan melihat momentum pertumbuhan yang kuat di sektor pertambangan Indonesia saat ini, serta kebijakan perluasan hilirisasi yang diambil pemerintah salah satunya energi baru terbarukan untuk mengurangi ketergantungan pada pasokan batu bara dan pengurangan dampak karbon.

 

Jembatan Makarti berfungsi sebagai penghubung vital antara lokasi operasional PT Hengjaya Mineralindo dan Indonesia Morowali Industrial Park. Proyek ini memiliki panjang 85 meter dan lebar 9,4 meter dibangun dengan menggunakan struktur utama beton, dan dirancang untuk menopang beban hingga 80 ton.

“Kami juga terus berupaya berkomitmen untuk memberikan layanan yang berkualitas dan berkelanjutan dalam pembangunan infrastruktur dan pertambangan di Indonesia,” imbuhnya

Sepanjang tahun ini, PPRE menargetkan kontrak baru sebesar Rp 6 triliun --- Rp 7 triliun pada lini bisnis jasa pertambangan sebagai kontraktor utama.  Pada  2022, PPRE mencatatkan perolehan kontrak baru di sektor jasa pertambangan mencapai 55 persen dari total kontrak.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement