Sabtu 03 Jun 2023 07:45 WIB

Emas Jatuh Tertekan Data Pekerjaan AS yang Lebih Kuat dari Perkiraan

Kobtrak emas tergelincir 25,90 dolar AS atau 1,30 persen.

Harga emas tergelincir pada akhir perdagangan Jumat (2/6/2023).
Foto: Republika/Prayogi
Harga emas tergelincir pada akhir perdagangan Jumat (2/6/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, CHICAGO -- Harga emas tergelincir pada akhir perdagangan Jumat (2/6/2023), menghentikan keuntungan selama empat hari berturut-turut, karena laporan pekerjaan AS Mei lebih kuat dari perkiraan dan kekhawatiran tentang kesepakatan utang AS telah berakhir. Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Agustus di divisi Comex New York Exchange, tergelincir 25,90 dolar AS atau 1,30 persen menjadi ditutup pada 1.969,60 dolar AS per ounce, setelah menyentuh level tertinggi sesi di 2.000,50 dolar AS dan terendah di 1.966,50 dolar AS.

Untuk minggu ini, kontrak emas bulan depan di Comex membukukan pengembalian 1,3 persen, kenaikan mingguan pertama dalam sekitar sebulan.

Baca Juga

Emas menjalani minggu yang positif meskipun dolar naik untuk kedua kalinya dalam tiga sesi, karena para pedagang valas bereaksi terhadap pengesahan Senat untuk kesepakatan plafon utang yang selanjutnya hanya membutuhkan tanda tangan Presiden Joe Biden untuk diundangkan.

Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan Jumat (2/6/2023) bahwa ekonomi AS menambahkan 339.000 pekerjaan baru pada Mei, lebih baik dari perkiraan pasar 190.000 dan menandai pertumbuhan pekerjaan positif selama 29 bulan berturut-turut. Tingkat pengangguran naik menjadi 3,7 persen pada Mei, dibandingkan dengan perkiraan 3,5 persen.

Ketenagakerjaan AS pada Mei yang lebih kuat dari yang diperkirakan menunjukkan bahwa Federal Reserve mungkin perlu berbuat lebih banyak untuk menjinakkan inflasi. Namun, kenaikan tingkat pengangguran pada Mei bertindak untuk mengaburkan prospek seputar pergerakan suku bunga selanjutnya dari Federal Reserve.

Para analis pasar berpendapat bahwa indeks harga konsumen AS pada pertengahan Juni berpotensi menawarkan sinyal yang lebih kuat tentang keputusan Fed pada pertemuan kebijakan moneternya bulan ini.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Juli menyusut 24 sen atau 1,0 persen, menjadi ditutup pada 23,747 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Juli berkurang 6,60 dolar AS atau 0,65 persen, menjadi menetap pada 1.003,50 dolar AS per ounce.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement