Sabtu 27 May 2023 04:43 WIB

Departemen Keuangan AS Mundurkan Batas Waktu Gagal Bayar Utang

Janet Yellen menegaskan lagi potensi AS kehabisan kas jika kesepakatan belum tercapai

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Fuji Pratiwi
 Menteri Keuangan AS Janet Yellen. Departemen Keuangan AS memundurkan batas waktu gagal bayar utang AS.
Foto: EPA-EFE/KIMIMASA MAYAMA
Menteri Keuangan AS Janet Yellen. Departemen Keuangan AS memundurkan batas waktu gagal bayar utang AS.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Gedung Putih dan anggota Kongres dari Partai Republik mendekati kesepakatan untuk meningkatkan kapasitas pemerintah untuk meminjam uang. Namun, pembicaraan dapat diperpanjang hingga liburan akhir pekan.

Kesepakatan yang muncul akan membatasi sebagian besar pengeluaran selama dua tahun, mengecualikan program militer dan veteran. Namun, perdebatan tentang isu-isu seperti aturan kelayakan yang lebih ketat bagi penerima bantuan pemerintah membuat sebuah kesepakatan.

Baca Juga

Menteri Keuangan AS memperpanjang tanggal gagal bayar dari 1 Juni menjadi 5 Juni. Janet Yellen mengatakan, tanpa kesepakatan, sumber daya yang diproyeksikan AS tidak akan cukup untuk memenuhi komitmen pengeluaran negara selama pekan itu, demikian disiarkan BBC, Sabtu (27/5/2023).

Gagal bayar (default) seperti itu akan menjungkirbalikkan ekonomi dan memberi dampak global. Partai Republik menyebut pemotongan pengeluaran bisa dijadikan kompensasi untuk menaikkan batas utang 31,4 triliun dolar AS. Hal itu akan diatur dalam sebuah undang-undang yang membatasi berapa banyak utang yang dapat diperoleh pemerintah AS.

 

Departemen Keuangan AS telah memperingatkan, AS dapat kehabisan uang untuk membayar semua tagihannya paling cepat 1 Juni. Kecuali bila Kongres mencabut batas untuk memungkinkan pemerintah meminjam lebih banyak uang.

Kevin McCarthy, yang memimpin Partai Republik di DPR dan juga sebagai Ketua DPR Amerika Serikat, Jumat (26/5/2023), mengatakan, menurutnya, kedua belah pihak yakni Pemerintah AS dan Kongres telah "membuat kemajuan" setelah bekerja hingga Kamis (25/5/2023) larut malam. "Kami tahu ini waktu krisis," kata McCarthy.

"Saya pikir kami membuat kemajuan kemarin. Saya ingin membuat kemajuan lagi hari ini dan saya ingin bisa menyelesaikan masalah ini."

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement