Jumat 05 May 2023 07:49 WIB

Studi: 186 Bank AS Bisa Kolaps

First Republic Bank menjadi kegagalan bank terbesar kedua dalam sejarah AS.

 Seorang wanita menggunakan ATM di dalam lobi cabang First Republic Bank di Boston, Massachusetts, AS, Jumat (17/3/2023). Sebelas bank, termasuk JPMorgan Chase, Wells Fargo, secara kolektif menyetor 30 miliar dolar AS (28,224 miliar euro) untuk membantu penyelamatan Bank Republik Pertama yang menghadapi hilangnya kepercayaan investor karena sejumlah besar simpanan yang tidak diasuransikan dan pertanyaan tentang likuiditas.
Foto: EPA-EFE/CJ GUNTHER
Seorang wanita menggunakan ATM di dalam lobi cabang First Republic Bank di Boston, Massachusetts, AS, Jumat (17/3/2023). Sebelas bank, termasuk JPMorgan Chase, Wells Fargo, secara kolektif menyetor 30 miliar dolar AS (28,224 miliar euro) untuk membantu penyelamatan Bank Republik Pertama yang menghadapi hilangnya kepercayaan investor karena sejumlah besar simpanan yang tidak diasuransikan dan pertanyaan tentang likuiditas.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Sebuah studi tentang kerapuhan sistem perbankan AS menemukan bahwa 186 bank lainnya berisiko gagal. Bahkan jika hanya setengah dari deposan mereka yang tidak diasuransikan memutuskan untuk menarik dana, bank-bank itu akan runtuh, USA Today melaporkan pada Kamis (4/5/2023).

"Dengan kegagalan tiga bank regional sejak Maret, dan satu lagi tertatih-tatih di tepi jurang, akankah Amerika segera melihat serangkaian kegagalan bank?" tanya laporan itu.

Baca Juga

Bloomberg telah melaporkan bahwa PacWest Bancorp yang berbasis di San Francisco sedang mempertimbangkan untuk dijual, nilainya turun dengan margin yang besar. Pekan lalu, First Republic Bank menjadi bank ketiga yang ambruk.

First Republic Bank menjadi kegagalan bank terbesar kedua dalam sejarah AS setelah Washington Mutual, yang ambruk pada 2008 di tengah krisis keuangan. Silicon Valley Bank dan Signature Bank ditutup pada Maret.

 

"Bank-bank regional gagal karena kenaikan suku bunga Federal Reserve yang agresif untuk meredam inflasi telah mengikis nilai aset bank seperti obligasi pemerintah dan sekuritas yang didukung hipotek," catat laporan tersebut.

The Fed menaikkan suku bunga sebesar seperempat persentase poin pada Rabu (3/5/2023) dalam langkah ke-10 berturut-turut dalam perang melawan inflasi yang cepat. Sebagian besar obligasi membayar suku bunga tetap yang menjadi menarik saat suku bunga turun, menaikkan permintaan dan harga obligasi, menurut laporan tersebut.

Di sisi lain, jika suku bunga naik, investor tidak akan lagi memilih suku bunga tetap yang lebih rendah yang dibayarkan oleh obligasi, sehingga menurunkan harganya. Banyak bank meningkatkan kepemilikan obligasi mereka selama pandemi, ketika simpanan berlimpah tetapi permintaan dan imbal hasil pinjaman lemah.

Bagi banyak bank, kerugian yang belum direalisasi ini akan tetap di atas kertas. Tetapi yang lain mungkin menghadapi kerugian nyata jika mereka harus menjual sekuritas untuk likuiditas atau alasan lain, menurut Federal Reserve St. Louis.

"Penurunan baru-baru ini dalam nilai aset bank sangat signifikan meningkatkan kerapuhan sistem perbankan AS untuk menjalankan deposan yang tidak diasuransikan," tulis para ekonom dalam makalah baru-baru ini yang diterbitkan di Social Science Research Network.

Penarikan dana besar-besaran di bank-bank ini dapat menimbulkan risiko, bahkan bagi deposan yang diasuransikan. Asuransi diterapkan pada mereka yang memiliki 250 ribu dolar AS atau kurang di bank. Ini karena dana asuransi simpanan Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC) pun mulai mengalami kerugian.

Tentu saja, skenario ini hanya akan berjalan jika pemerintah tidak melakukan apa-apa. "Jadi, kalkulasi kami menunjukkan bank-bank ini tentu saja memiliki risiko potensial untuk penarikan dana besar-besaran, ini jika tidak adanya intervensi, atau rekapitalisasi pemerintah lainnya," tulis para ekonom.

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement