Selasa 18 Apr 2023 19:16 WIB

Produsen Cokelat Asal Indonesia Tembus Pasar Rusia dan Jepang

Cokelat Indonesia mempunyai rasa yang berbeda.

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Reiny Dwinanda
Hampers dari Pipiltin Cocoa, Gift JoyBox, cokelat asli Indonesia dan minuman cokelat yang cocok dinikmati hangat.
Foto: Dok Pipiltin Cocoa
Hampers dari Pipiltin Cocoa, Gift JoyBox, cokelat asli Indonesia dan minuman cokelat yang cocok dinikmati hangat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Jenama cokelat asli Indonesia, Pipiltin Cocoa, memiliki misi untuk memperkenalkan potensi Indonesia sebagai negara penghasil cokelat yang beragam dan berkualitas. Niat yang sudah berjalan sejak 2013 ini berhasil membawa Pipiltin Cocoa menapaki Jepang hingga Rusia.

"Kami mulai ekspor ke Rusia sebelum ada perang, pada saat pandemi Covid-19. Ada mitra Rusia menjajaki, pada akhirnya kami melakukan ekspor ke Rusia," ucap Founder Pipiltin Cocoa, Tissa Aunilla, dalam webinar "Seller Story Big Ramadhan Sale Shopee", beberapa waktu lalu.

Baca Juga

Walaupun Indonesia dikenal sebagai daerah penghasil cokelat spesifik dengan biji kakao yang bisa didapatkan di berbagai pulau, namun sangat sulit untuk mencari produk olahan cokelat lokal di Indonesia. Fakta ini lah yang mengawali perjalanan Tissa dalam membangun bisnis Pipiltin Cocoa.

Tissa mulai mencari tahu lebih dalam mengenai cokelat asal Indonesia, dan perlahan menciptakan hasil olahan cokelat dari rumahnya. Tissa pun akhirnya juga mengambil Master Chocolatier Certification di Swiss pada 2011 untuk memperdalam pengetahuannya mengenai cara memproduksi cokelat.

 

Kini, cokelatnya sangat laku bahkan hingga ke pasar dunia. Bahkan, saat pandemi Covid-19, ia justru mengalami peningkatan pesanan.

"Menjalankan bisnis Pipiltin Cocoa ini diawali dari keinginan kami agar produk cokelat Indonesia dikenal di dunia," ujar dia.

Setelah Rusia, Pipiltin Cocoa juga laku di Jepang. Ini karena cokelat-cokelat di Jepang memakai biji dari Afrika dan negara lain, sedangkan cokelat Indonesia mempunyai rasa yang berbeda. Alasan inilah yang membuat Pipiltin Cocoa percaya diri untuk mengekspor cokelatnya ke Jepang.

"Cokelat Afrika ada rasa pisang, nah kalau cokelat Bali atau Flores gitu ada rasa kayu manisnya, ada sedikit rasa pala tapi bukan yang kenceng gitu ya. Lalu, dari Papua sendiri ada rasa-rasa umami, gurih. Itu bedanya sih," ucap Tissa yang juga menjalankan bisnis ini bersama sang adik, Irvan Helmi.

Tissa melihat potensi besar dari petani lokal yang dapat menghasilkan keanekaragaman cokelat asal Indonesia dengan kualitas yang sangat baik butuh didukung dan diapresiasi. Bisnis ini menjadi wadah dan caranya untuk memberdayakan dan meningkatkan kesejahteraan komunitas petani biji kakao. Hingga saat ini, bahan baku yang digunakan Pipiltin Cocoa berasal dari lebih dari 2.000 mitra petani lokal.

"Kami pun terus melakukan inovasi produk cokelat beserta layanannya melalui riset pasar yang intensif, agar Pipiltin terus berkembang dan mengikuti kemajuan zaman,” ucap Tissa.

Selama menjalankan Pipiltin Cocoa, Tissa dan Irvan bersama karyawannya mewujudkan misi untuk meningkatkan kesejahteraan petani Indonesia lewat beberapa langkah. Salah satunya ialah dengan membeli langsung dengan harga yang layak dan premium, yakni 40-50 persen di atas harga pasar.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement