Ahad 26 Mar 2023 22:17 WIB

Kapal Pengangkut Terbakar, Pertamina Jaga Pasokan BBM Bali dan NTB

Kapal yang mengangkut BBM jenis Pertalite untuk Bali dan Lombok terbakar.

Ilustrasi kapal Pertamina. PT Pertamina (Persero) menjaga stok Bahan Bakar Minyak (BBM) di Bali tersedia untuk memenuhi kebutuhan masyarakat setelah kapal yang mengangkut BBM jenis Pertalite untuk Bali dan Lombok terbakar di perairan Mataram, NTB, Ahad (26/3/2023) sore.
Foto: ANTARA/JOJON
Ilustrasi kapal Pertamina. PT Pertamina (Persero) menjaga stok Bahan Bakar Minyak (BBM) di Bali tersedia untuk memenuhi kebutuhan masyarakat setelah kapal yang mengangkut BBM jenis Pertalite untuk Bali dan Lombok terbakar di perairan Mataram, NTB, Ahad (26/3/2023) sore.

REPUBLIKA.CO.ID, DENPASAR -- PT Pertamina (Persero) menjaga stok Bahan Bakar Minyak (BBM) di Bali tersedia untuk memenuhi kebutuhan masyarakat setelah kapal yang mengangkut BBM jenis Pertalite untuk Bali dan Lombok terbakar di perairan Mataram, NTB, Ahad (26/3/2023) sore.

"Stok BBM di Bali secara umum dalam kondisi yang aman," kata Vice President Corporate Communication Pertamina Fadjar Djoko Santoso dihubungi di Denpasar, Ahad (26/3/2023).

Baca Juga

Sementara itu, perwakilan Pertamina untuk wilayah Jawa Timur, Bali, dan Nusa Tenggara juga memastikan pasokan BBM di Pulau Dewata aman.

Pjs Manajer Komunikasi dan CSR Pertamina Patra Niaga Wilayah Jawa Timur, Bali dan Nusa Tenggara, Taufiq Kurniawan menjelaskan, saat ini stok Pertalite di Terminal BBM Sanggaran Denpasar mencapai 4.200 kiloliter dan di Terminal BBM Ampenan Lombok mencapai 3.200 kiloliter.

Ia mengungkapkan kapal MT Kristin yang terbakar itu membawa 5.900 kiloliter BBM. Kapal tanker itu sedianya menurunkan BBM jenis pertalite untuk Terminal BBM Sanggaran Denpasar sebanyak 3.200 kiloliter.

Sedangkan sisanya sebanyak 2.700 kiloliter sedianya diturunkan di Terminal BBM Ampenan di Mataram.

"Atas insiden itu langsung melakukan gerak cepat alih suplai," ucap Taufiq.

Untuk memenuhi kebutuhan BBM di Pulau Dewata, pihaknya memasok dari Depo BBM Manggis di Kabupaten Karangasem, Bali yang saat ini sedang dalam perjalanan untuk dipasok ke Terminal BBM Sanggaran Denpasar melalui jalur darat.

Sedangkan pada Senin (27/3) pagi dijadwalkan sekitar 1.000 kiloliter BBM akan disuplai di Bali yang diangkut oleh kapal tanker MT Elizabeth I dari Bima, NTB.

Untuk memenuhi kebutuhan di Lombok, lanjut dia, Pertamina mengerahkan kapal tangker MT Olivya yang membawa sebanyak 2.500 kiloliter BBM dari Bima, NTB.

 

Pihak berwenang saat ini sedang menelusuri penyebab terbakarnya kapal tanker yang membawa BBM. Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) NTB sebelumnya menyebutkan ada 17 anak buah kapal (ABK) dan sebanyak tiga ABK di antaranya meninggal dunia. Sedangkan sisanya sudah dievakuasi ke Ampenan, NTB.

Pertamina menyebutkan saat ini api sudah padam pada pukul 21.00 WITA dan sedang dilakukan pendinginan.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement