Selasa 21 Mar 2023 13:06 WIB

Warga Ingin Food Estate di Keerom Tingkatkan Ekonomi Mereka

Masyarakat berharap ada pabrik pengolahan jagung di sekitar lokasi food estate.

Petani menanam jagung di Kabupaten Keerom Papua. Warga di tujuh kampung Distrik Mannem, Kabupaten Keerom, Papua mengharapkan lumbung pangan atau food estate dapat meningkatkan ekonomi masyarakat di daerah itu.
Foto: istimewa
Petani menanam jagung di Kabupaten Keerom Papua. Warga di tujuh kampung Distrik Mannem, Kabupaten Keerom, Papua mengharapkan lumbung pangan atau food estate dapat meningkatkan ekonomi masyarakat di daerah itu.

REPUBLIKA.CO.ID, KEEROM -- Warga di tujuh kampung Distrik Mannem, Kabupaten Keerom, Papua mengharapkan lumbung pangan atau food estate dapat meningkatkan ekonomi masyarakat di daerah itu.

Kepala Distrik Mannem Elisabeth Abar di Keerom, Selasa (21/3/2023), mengatakan, lokasi food estate yang berada Kampung Wambes dengan luas 3.000 hektare tersebut sangat berpotensi dalam peningkatan ekonomi masyarakat jika terus dikelola secara berkelanjutan.

Baca Juga

Ia menyampaikan terima kasih kepada pemerintah pusat dan pemerintah daerah yang telah menyediakan lahan jagung. "Dengan demikian kebutuhan masyarakat dan kebutuhan pendidikan anak-anak akan terpenuhi," kata dia.

Menurut Abar, masyarakat di tujuh kampung juga berharap agar ke depan ada pabrik pengolahan jagung di sekitar lokasi food estate. Dengan begitu, warga khususnya para petani tidak perlu menjual hasil pertanian ke Kota Jayapura karena akses yang sangat jauh.

 

"Dengan adanya pabrik pengolahan jagung juga diharapkan bisa menjaga kestabilan harga jagung di Papua," ujar Abar.

Dia menjelaskan dengan adanya food estate warga di tujuh kampung yang berada di Distrik Mannem merasa terbantu dalam mendapatkan pekerjaan. Sebab, semua masyarakat terlibat dalam pemanfaatan lahan jagung tersebut.

Sementara itu, Ketua kelompok Tani Zeepi Mater mengatakan sekitar 200 lebih petani terlibat langsung dalam pemanfaatan lahan jagung seluas 3.000 hektare itu. Jumlah itu dibagi dalam 10 kelompok tani di mana masing-masing kelompok berjumlah 20-24 orang ditambah dengan tiga gabungan kelompok tani.

Dia menambahkan, pihaknya berharap ke depan pemerintah bisa memberikan bantuan lagi seperti mesin dan alat pertanian sehingga dalam pemanfaatan lahan jagung lebih maksimal. "Karena kami berharap lahan jagung itu bisa menjawab kebutuhan kami dalam pemenuhan ekonomi," ujarnya.

Sekadar untuk diketahui Presiden RI Joko Widodo dijadwalkan melakukan penanaman jagung di lokasi food estate bersama masyarakat setelah meresmikan Papua Youth Creative Hub di Distrik Abepura, Kota Jayapura pada Selasa (21/3/2023).

 

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement