Sabtu 11 Mar 2023 07:45 WIB

Data Pekerjaan AS Indikasikan Kenaikan Bunga Lebih Lambat, Dolar AS Melemah

Pelonggaran tekanan inflasi dapat menahan daya tarik dolar AS.

Petugas menghitung uang pecahan dolar AS di gerai penukaran mata uang asing VIP (Valuta Inti Prima) Money Changer, Jakarta, Selasa (4/10/2022). Dolar AS melemah pada akhir perdagangan Jumat (10/3/2023), setelah data tenaga kerja AS untuk Februari menunjukkan pertumbuhan upah lebih lambat.
Foto: ANTARA/Muhammad Adimaja
Petugas menghitung uang pecahan dolar AS di gerai penukaran mata uang asing VIP (Valuta Inti Prima) Money Changer, Jakarta, Selasa (4/10/2022). Dolar AS melemah pada akhir perdagangan Jumat (10/3/2023), setelah data tenaga kerja AS untuk Februari menunjukkan pertumbuhan upah lebih lambat.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Dolar AS melemah pada akhir perdagangan Jumat (10/3/2023), setelah data tenaga kerja AS untuk Februari menunjukkan pertumbuhan upah lebih lambat. Ini mengindikasikan pelonggaran tekanan inflasi dapat menjaga kecepatan kenaikan suku bunga Federal Reserve sehingga mengurangi daya tarik greenback.

Perekonomian AS menambahkan pekerjaan dengan cepat pada Februari, tetapi pertumbuhan upah yang lebih lambat dan kenaikan tingkat pengangguran mendorong pasar keuangan untuk memutar kembali harapan untuk kenaikan suku bunga 50 basis poin ketika pembuat kebijakan Fed bertemu dalam dua minggu.

Baca Juga

Kesaksian di Kongres awal pekan ini oleh Ketua Fed Jerome Powell dipandang sebagai hawkish dan memperkuat dolar karena pemerintah membayar lebih banyak imbal hasil daripada utang pemerintah lainnya.

Dolar AS meluncur terhadap semua mata uang utama, tetapi pada dasarnya datar terhadap dolar Kanada. Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama lainnya, turun 0,618 persen.

 

Menambah penurunan imbal hasil obligasi pemerintah adalah penutupan SVB Financial Group, kegagalan bank terbesar sejak krisis keuangan, karena regulator California bergerak cepat untuk melindungi deposan di pemberi pinjaman yang berfokus pada startup.

Imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun turun lebih dari 22 basis poin menjadi di bawah 3,70 persen dalam penurunan satu hari terbesar dalam empat bulan. Imbal hasil obligasi bergerak berlawanan dengan harganya.

"Menurut pendapat saya, ada tawaran safe-haven yang signifikan sedang terjadi," kata Kevin Flanagan, kepala strategi pendapatan tetap di WisdomTree. "Ada kekhawatiran tentang potensi tekanan perbankan."

Penghasilan per jam rata-rata untuk semua pekerja swasta naik 0,2 persen dibandingkan 0,3 persen pada Januari, dan mengangkat angka tahun ke tahun menjadi 4,6 persen. Para ekonom memperkirakan pendapatan per jam naik 0,3 persen pada Februari, yang akan menaikkan upah sebesar 4,7 persen per tahun.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement