Kamis 09 Feb 2023 17:09 WIB

Unilever Sebut Masih Bakal Naikin Harga

Kenaikan harga dilakukan untuk mengimbangi kenaikan biaya produksi.

Lalu lintas melewati Kantor Pusat Unilever World di London, Inggris, 29 April 2021.
Foto: EPA-EFE/NEIL HALL
Lalu lintas melewati Kantor Pusat Unilever World di London, Inggris, 29 April 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Unilever Plc mengatakan pada Kamis (9/2/2023) akan terus menaikkan harga deterjen, sabun, dan makanan kemasannya untuk mengimbangi kenaikan biaya. Kenaikan harga akan diperlambat pada paruh kedua tahun 2023.

Perusahaan yang berbasis di London, yang membuat produk seperti cairan pembersih Peri, sabun Dove, olesan makanan gurih Marmite, dan es krim Ben & Jerry, memperkirakan inflasi biaya akan berlanjut pada tahun 2023. Perseroan memperkirakan inflasi bahan bersih pada paruh pertama sekitar 1,5 miliar euro atau 1,6 miliar dolar AS.

Baca Juga

Industri barang kemasan telah menaikkan harga selama setahun terakhir untuk mengatasi lonjakan biaya mulai dari kakao dan minyak bunga matahari hingga gandum. Industri ini telah berjuang melawan masalah rantai pasokan era COVID-19 dan biaya bahan baku ketika Rusia menginvasi Ukraina, yang selanjutnya meningkatkan harga energi dan komoditas lainnya.

"Dalam hal cakupan inflasi yang telah kami lihat, saat ini kami hanya duduk di sekitar 75 persen dari total biaya yang ditanggung inflasi," kata kepala keuangan Graeme Pitkethly.

 

Kenaikan harga akan berlanjut di paruh kedua, tetapi itu akan menjadi tingkat kenaikan yang lebih rendah.

"Kita mungkin telah melewati puncak inflasi, tetapi belum melewati harga puncak," kata Pitkethly.

Pertumbuhan harga pokok untuk kuartal keempat mencapai rekor 13,3 persen. Sementara, volume pokok turun 3,6 persen.

Beberapa perusahaan di Eropa telah mengatakan mereka mungkin menghentikan kenaikan harga dalam beberapa tahun terakhir karena melonjaknya biaya energi dan bahan mentah lainnya telah berkurang. Hal itu memberikan sedikit keringanan bagi konsumen.

Underlying sales di Unilever naik 9,2 persen pada kuartal keempat, mengalahkan perkiraan analis yang diberikan perusahaan sebesar 8,2 persen. Margin operasi turun 230 basis poin menjadi 16,1 persen dan diperkirakan akan tetap sekitar 16 persen di semester pertama.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement