Rabu 08 Feb 2023 19:37 WIB

Panen Raya Padi di Banten, Mentan: Ketersediaan Beras Aman Jelang Puasa

Mentan sebut berdasar data KSA BPS ada satu juta hektar yang akan panen

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo memastikan ketersediaan beras dan komoditas pangan lainnya jelang ramadhan dan lebaran, dalam kondisi aman. Hal tersebut disampaikan Mentan saat panen raya padi di Desa Sujung, Kecamatan Tirtayasa, Kabupaten Serang, Banten (8/2).
Foto: Dok Kementan
Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo memastikan ketersediaan beras dan komoditas pangan lainnya jelang ramadhan dan lebaran, dalam kondisi aman. Hal tersebut disampaikan Mentan saat panen raya padi di Desa Sujung, Kecamatan Tirtayasa, Kabupaten Serang, Banten (8/2).

REPUBLIKA.CO.ID, SERANG -- Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo memastikan ketersediaan beras dan komoditas pangan lainnya jelang ramadhan dan lebaran, dalam kondisi aman. Hal tersebut disampaikan Mentan saat panen raya padi di Desa Sujung, Kecamatan Tirtayasa, Kabupaten Serang, Banten (8/2/2023). 

"Berdasarkan data Kerangka Sampel Area (KSA) Badan Pusat Statistik (BPS), pada Februari ini kurang lebih ada satu juta hektare yang segera akan panen, dan memasuki puncak di bulan Maret, menandakan kesiapan pasokan beras kita jelang Ramadhan dan Lebaran," papar Mentan.

Baca Juga

Kementerian Pertanian (Kementan)  juga memperkuat kerja sama dengan kementerian, lembaga lain, dan daerah-daerah untuk memaksimalkan ketersediaan pangan ramadhan dan lebaran, sehingga kebutuhan masyarakat serta inflasi bisa terjaga. 

"Bagi Banten tentu, selain untuk makan sendiri, overstock (beras) yang ada, akan menyuplai pasokan di Jakarta," kata Mentan. 

 

Terkait pertanian padi, Mentan mengingatkan provinsi Banten untuk memperhatikan pembangunan  secara keseluruhan di hulu dan hilirnya  agar kualitas beras yang dihasilkan dapat terjaga.

Untuk itu, Mentan mendorong modernisasi pertanian di Banten. Para petani di Banten bisa menggunakan KUR untuk bantuan permodalan dan  alsintan serta modernisasi penggilingan padi/Rice Milling Unit (RMU). Penggunaan alsintan yang modern, akan dapat mengurangi kehilangan hasil panen. 

Dalam kesempatan itu,  Pj Gubernur Banten Al Muktabar, juga menyampaikan terima kasih atas arahan Mentan serta bantuan bagi kelompok tani di wilayah tersebut, berupa benih padi dan alsintan power trasher serta pompa air. 

Al Muktabar menjelaskan, panen raya padi kali ini dilaksanakan di luasan hamparan 630 hektare, dengan varietas padi M400 dan Indeks Pertanaman 200 (IP200) dan provitas 7 ton/hektar. Provinsi Banten sendiri menduduki peringkat ke-8 sebagai provinsi penghasil beras nasional. 

Produksi beras di Banten periode Januari sampai Maret 2023 sebesar 508.530 ton atau terdapat kelebihan produksi sebesar 161.826 ton dari kebutuhan konsumsi penduduk Banten selama periode yang sama, yaitu sebesar 346.704 ton. 

"Kami berterima kasih dan akan terus berusaha untuk menjalankan arahan Mentan, terkait peningkatan Indeks Pertanaman, penyediaan dan perbaikan infrastruktur serta modernisasi pertanian di provinsi Banten ini," tuturnya. 

Sementara, Direktur Jenderal (Dirjen) Tanaman Pangan Kementan, Suwandi, menambahkan, panen di bulan Februari akan dilakukan di wilayah Jawa Timur, Jawa Tengah dan sebagian Jawa Barat juga Banten. "Dengan perkiraan produksi lebih dari 3 juta ton beras. Ini tentu mencukupi konsumsi beras nasional 2,5 juta ton per bulan. Namun, memang jika dipanennya Februari, masuk pasarnya akan sekitar awal Maret, karena ada proses panen, penggilingan dan sebagainya ” ujar Suwandi.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement