Rabu 08 Feb 2023 13:44 WIB

Didukung Penuh Menteri BUMN, Kinerja Pertamina Tumbuh Signifikan

Hingga 2022, Pertamina berhasil menurunkan 29 persen emisi karbon dari operasional.

Sampai dengan tahun 2022, Pertamina telah berhasil menurunkan 29 persen emisi karbon dari kegiatan operasionalnya.
Foto: Dok. Pertamina
Sampai dengan tahun 2022, Pertamina telah berhasil menurunkan 29 persen emisi karbon dari kegiatan operasionalnya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Upaya transformasi bisnis Pertamina dalam tiga tahun masa pandemi Covid-19 bukanlah pekerjaan ringan. Namun, dukungan penuh dari Menteri BUMN sebagai pemegang saham yang mewakili pemerintah telah mengantarkan kinerja Holding Migas Indonesia ini terus tumbuh signifikan.

Dengan dukungan tersebut, Pertamina sebagai induk perusahaan yang memiliki enam anak usaha (subholding) mampu mendorong seluruh lini bisnis bergerak lebih fokus menghadapi tantangan dan menangkap peluang bisnis serta menjalankan kewenangan dan tanggung jawab yang jelas, sehingga berdampak positif bagi kinerja operasional dan keuangan perusahaan.

Baca Juga

“Pak Erick Tohir sebagai Menteri BUMN telah memberikan perhatian tinggi pada proses restrukturisasi organisasi dan bisnis Pertamina, sehingga kinerja Pertamina Group kian gemilang,” ujar Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati, dalam keterangannya, Rabu (8/2/2023). 

Menurut Nicke, Erick Tohir telah mendorong operasional Pertamina Group lebih efisien. Baik Holding maupun Subholding terus melakukan langkah-langkah penghematan biaya investasi (Capital Expenditure) dan biaya operasional (Operational Expenditure). 

 

“Efisiensi Capex dan Opex terus dilakukan, bukan hanya sekedar memangkas biaya tapi memperbaiki model operasi, memperkuat supply chain, serta menerapkan digitalisasi di seluruh proses bisnis termasuk mengendalikan BBM Subsidi agar lebih tepat sasaran melalui MyPertamina,” ungkap Nicke.  

Untuk memenuhi energi nasional di masa depan, kata Nicke, tantangan yang diberikan oleh Menteri BUMN untuk melakukan transisi energi, telah melecut Pertamina Group untuk melakukan program dekarbonisasi. Hasilnya, sampai dengan tahun 2022, Pertamina telah berhasil menurunkan 29 persen emisi karbon dari kegiatan operasionalnya.  

“Pencapaian ini telah menempatkan kinerja ESG Pertamina di peringkat ke 2 secara global pada sektor Integrated Oil & Gas Company. Dengan seluruh pencapaian tersebut, Pertamina menjadi satu-satunya perusahaan Indonesia yang masuk ke dalam Global Fortune 500 Companies,” pungkas Nicke.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement