Selasa 31 Jan 2023 19:23 WIB

OYO Tambah Pilihan Akomodasi Premium

Dalam skala dan unit ekonomi, Indonesia menjadi pasar utama bagi OYO.

Aplikasi OYO. OYO siap menambah jumlah portofolio pilihan akomodasi segmen premium untuk mendukung pemulihan industri perhotelan dan sektor pariwisata di Indonesia.
Foto: Republika TV/Fian Firatmaja
Aplikasi OYO. OYO siap menambah jumlah portofolio pilihan akomodasi segmen premium untuk mendukung pemulihan industri perhotelan dan sektor pariwisata di Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Platform hospitality berbasis daring, OYO, siap menambah jumlah portofolio pilihan akomodasi segmen premium untuk mendukung pemulihan industri perhotelan dan sektor pariwisata di Indonesia.

Nantinya segmen premium seperti Townhouse OAK, Townhouse, Collection O, dan Capital O juga akan dilengkapi dengan fasilitas utama seperti fasilitas kamar yang lebih luas dan perlengkapan standar premium seperti pengering rambut dan kulkas mini.

Baca Juga

Global CBO and CEO OYO Southeast Asia and Middle East Ankit Tandon dalam pernyataan di Jakarta, Selasa (31/1/2022), mengungkapkan, rencana ekspansi tersebut bertujuan untuk mendukung pencapaian target 7,4 juta wisatawan mancanegara ke Indonesia dan 1,4 miliar perjalanan wisatawan domestik pada 2023.

Dalam skala dan unit ekonomi, Indonesia menjadi pasar utama bagi OYO. "Fokus kami untuk menambah portofolio akomodasi premium selaras dengan rencana pemerintah untuk memperkuat industri perhotelan guna memenuhi kebutuhan wisatawan mancanegara dan korporat yang terus bertambah dan mencari akomodasi premium," kata Aknit.

Selain itu, OYO menargetkan untuk menambah properti premium melalui perangkat teknologi yang telah diperbaharui seperti Co-OYO. Teknologi itu dilengkapi dengan fitur untuk membantu pelanggan merancang dan menjalankan penawaran promosi sendiri untuk meningkatkan okupansi serta mendukung pemaksimalan pendapatan.

Tak hanya itu, melalui fitur onboard mandiri berkemampuan artificial intelligence (AI), OYO 360 juga siap memudahkan dan mempersingkat proses pendaftaran calon Patron atau mitra bisnis dalam waktu 30 menit.

"Di Indonesia, kami menyasar destinasi bisnis dan rekreasi seperti Jabodetabek, Jawa, Bali, Sumatra, Kalimantan, dan Sulawesi," kata Ankit.

Sementara itu, pemilik properti Collection O 295 Grha Ciumbeleuit Bandung Andi mengatakan, inovasi teknologi OYO sangat berguna dan mudah untuk mendukung bisnis penginapan yang sempat lesu selama pandemi. "Selama lebih dari tiga tahun, OYO sangat membantu kami dalam mengelola operasional harian. Mulai dari memaksimalkan jangkauan pasar hingga mengoptimalkan kinerja properti," kata Andi.

Sejak didirikan di Indonesia pada 2018, OYO telah mencatat pertumbuhan 15 kali lipat, dengan peminat lebih dari 13 juta pelanggan yang sebagian besar merupakan pelaku perjalanan wisata. Sebagai perusahaan tech-hospitality terkemuka, OYO secara konsisten memperkuat identitas sebagai pemimpin pasar yang mendukung percepatan pencapaian target pemerintah dengan mendukung penerapan CHSE (Clean, Health, Safety, Environment, and Sustainability).

 

sumber : ANTARA

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement