Selasa 24 Jan 2023 17:27 WIB

Cetak Rekor! Realisasi Investasi 2022 Tembus Rp 1.207,2 Triliun

Pemerintah mencatat realisasi investasi sepanjang 2022 tembus Rp 1.207,2 trilun.

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Ahmad Fikri Noor
Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Bahlil Lahadalia. Kementerian Investasi mencatat realisasi investasi sepanjang 2022 tembus Rp 1.207,2 triliun atau naik 34 persen dari realisasi 2021.
Foto: Prayogi/Republika
Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Bahlil Lahadalia. Kementerian Investasi mencatat realisasi investasi sepanjang 2022 tembus Rp 1.207,2 triliun atau naik 34 persen dari realisasi 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Investasi mencatat realisasi investasi sepanjang 2022 tembus Rp 1.207,2 triliun atau naik 34 persen dari realisasi 2021. Capaian itu juga melampaui target Presiden Joko Widodo sebesar Rp 1.200 triliun tahun ini.

"Ini pertumbuhan investasi yang terbesar dan sepanjang sejarah. Total jumlah penyerapan tenaga kerja mencapai 1.305.001 orang," kata Menteri Investasi Bahlil Lahadalia, dalam konferensi pers di Jakarta, Selasa (24/1/2023).

Baca Juga

Lebih detail, dari total realisasi investasi itu, penanaman modal asing (PMA) Rp 654,4 triliun atau 54,2 persen dari total investasi. Nilai PMA itu naik 44,2 persen dari tahun lalu. Sementara itu, penanaman modal dalam negeri (PMDN) Rp 552,8 triliun, menyumbang 45,8 persen dari total investasi. Capaian itu meningkat 23,6 persen dari tahun lalu.

"Bukan hanya pengusaha asing saja, tapi pengusaha lokal pun percaya terhadap apa yang dilakukan pemerintah," ujar Bahlil yang juga pernah menjabat Ketua Umum HIPMI.

 

Dilihat berdasarkan lokasi, investasi luar Jawa cukup mendominasi yakni 52,7 persen atau senilai Rp 636,3 triliun. Sementara investasi di Jawa menyumbanng 47,3 persen atau sekitar Rp 570,9 triliun.

Realisasi investasi sepanjang 2022 paling banyak masuk ke industri logam dasar, barang logam, bukan mesin dan peralatannya dengan nilai Rp 171,2 triliun. Kemudian disusul pertambangan Rp 136,4 triliun dan diikuti industri transportasi, gudang, dan telekomunikasi Rp 134,3 triliun.

"Jadi ini kepercayaan yang harus diakui, suka tidak suka terhadap pemerintah, realisasi investasi itu adalah dampak dari apa yang menjadi kebijakan dan melahirkan kepercayaan bagi para investor," katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement