Sabtu 08 Oct 2022 07:50 WIB

OJK Ungkap Empat Langkah Mitigasi Jaga Sektor Keuangan

Krisis juga bisa berimbas pada peningkatan tekanan di pasar keuangan.

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya
Menteri Keuangan Sri Mulyani (kanan) berbincang dengan Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Mahendra Siregar (kiri)
Foto: Prayogi/Republika.
Menteri Keuangan Sri Mulyani (kanan) berbincang dengan Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Mahendra Siregar (kiri)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Otoritas Jasa Keuangan (OJK) akan menyiapkan empat langkah mitigasi untuk menjaga kondisi perekonomian dan sektor keuangan domestik tetap stabil. Hal ini mengingat krisis keuangan dan nilai tukar terjadi di negara kawasan, maka berimbas pada penurunan kinerja eksternal akibat penurunan harga komoditas dan permintaan barang ekspor Indonesia.

Ketua Dewan Komisioner OJK Mahendra Siregar mengatakan krisis juga bisa berimbas pada peningkatan tekanan di pasar keuangan akibat penurunan likuiditas global maupun potensi contagion. “Maka itu, OJK mengambil langkah-langkah proaktif untuk memastikan terjaganya stabilitas sektor jasa keuangan,” ujarnya dalam keterangan tulis, Sabtu (8/10/2022).

Baca Juga

Pertama, OJK akan memantau dan memastikan ketersediaan likuiditas, baik untuk mengantisipasi potensi risiko maupun pelaksanaan fungsi intermediasi lembaga jasa keuangan."Dari sisi lain, OJK juga mencermati perkembangan kenaikan biaya dana lembaga jasa keuangan sehubungan dengan respon atas peningkatan suku bunga," ucapnya.

Kedua, OJK meminta lembaga jasa keuangan untuk terus terus mencermati risiko pasar, termasuk eksposur dalam surat-surat berharga dan valuta asing di tengah tren penguatan dolar AS serta peningkatan volatilitas di pasar keuangan global.

 

Terkait ihwal tersebut, OJK meminta lembaga jasa keuangan secara intensif melakukan scenario analysis dalam rangka memitigasi risiko yang mungkin timbul.

Ketiga, OJK meminta lembaga jasa keuangan untuk mencermati perkembangan risiko kredit sektor-sektor ekonomi yang memiliki konsumsi energi yang tinggi. Apalagi, saat ini kenaikan harga energi sedang terjadi.

Selain itu, lembaga jasa keuangan diminta mencermati kinerjanya berhubungan erat dengan siklus harga komoditas. Selanjutnya, bank diminta untuk melakukan scenario analysis untuk memitigasi risiko dimaksud.

Keempat, OJK akan mempertahankan beberapa kebijakan yang telah dikeluarkan untuk mengelola volatilitas dan menghadapi tantangan yang terjadi di pasar modal domestik. Adapun beberapa kebijakan itu antara lain asymmetric auto-rejection, pelarangan transaksi short selling, dan pelaksanaan trading halt untuk penurunan IHSG sebesar lima persen, seiring masih tingginya volatilitas pasar dan potensi meningkatnya tekanan ke depan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement