Selasa 29 Mar 2022 06:53 WIB

LPS Proyeksi Penurunan Suku Bunga Simpanan Semakin Terbatas

Sepanjang Februari 2022, suku bunga simpanan masih melanjutkan tren penurunan.

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya
Suku bunga bank (ilustrasi).
Foto: Wordpress.com
Suku bunga bank (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) memproyeksikan tren penurunan suku bunga simpanan masih berlangsung dengan laju yang semakin terbatas. Adapun tren tersebut hanya dilakukan beberapa bank tertentu. 

LPS dalam Laporan Indikator Likuiditas edisi Maret 2022 menjelaskan, laju penurunan lebih ditujukan sebagai bentuk penyesuaian atas penurunan tingkat bunga penjaminan pada September 2021 yang turun sebesar 50 basis poin (bps) ke level 3,50 persen. 

Baca Juga

“Indikasi kenaikan suku bunga maksimum dan porsi sensitif funding pada beberapa bank potensial diikuti dengan kenaikan suku bunga pasar simpanan,” tulis LPS dalam laporan, Selasa (29/3).

Dari sisi lain, perbankan diperkirakan mengoptimalkan pengelolaan spread biaya bunga simpanan dan kredit dalam upaya menjaga kinerja net interest margin bank. Adapun, dalam pemantauan yang dilakukan LPS sepanjang Februari 2022, suku bunga simpanan masih melanjutkan tren penurunan dengan laju yang lebih terbatas, di tengah kondisi likuiditas yang relatif longgar. 

 

LPS melihat, rata-rata tingkat bunga deposito rupiah atau 22 moving daily average seluruh bank LPS pada akhir Januari 2022 turun enam bps ke level 3,20 persen dibandingkan dengan akhir bulan sebelumnya. Penurunan juga terjadi pada suku bunga minimum yang turun empat bps ke level 2,63 persen, dan suku bunga maksimum turun sembilan bps ke level 3,76 persen. 

Sementara itu, suku bunga maksimum dan rata-rata seluruh bank valuta asing turun masing-masing satu bps ke level 0,51 persen dan 0,41 persen, sedangkan suku bunga minimum seluruh bank valuta asing (valas) stabil level 0,32 persen. LPS menilai laju penurunan yang cenderung terbatas ini mulai terjadi sejak kuartal IV 2021. Sepanjang Desember 2021, suku bunga simpanan masih melanjutkan tren menurun dengan laju yang lebih lambat.

Jika melihat Laporan Indikator Likuiditas LPS edisi Januari 2022, rata-rata tingkat bunga deposito rupiah bank benchmark LPS pada akhir Desember 2021 turun lima bps ke level 3,01 persen dibandingkan dengan akhir bulan sebelumnya. Selanjutnya, suku bunga minimum juga turun minus lima bps ke level 2,45 persen dan suku bunga maksimum turun empat bps ke level 3,58 persen. 

Dalam laporan tersebut, LPS menyatakan tren penurunan suku bunga ini terjadi di tengah kondisi likuiditas yang masih cukup longgar. Sementara itu, suku bunga minimum, maksimum, dan valas pada Desember 2021 tetap pada level 0,16 persen, 0,24 persen, dan 0,20 persen average.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement