Jumat 01 Oct 2021 10:50 WIB

Nilai Tukar Petani Naik Lagi Jadi 105,68

Nilai Tukar Usaha Pertanian (NTUP) juga mengalami kenaikan sebesar 0,74 persen.

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Friska Yolandha
Petani menjemur hasil panen dini padi di sawah yang terendam banjir luapan Sungai Batanghari di Sarang Burung, Jambi Luar Kota, Muarojambi, Jambi, Rabu (29/9/2021). Nilai Tukar Petani (NTP) kembali mengalami kenaikan sebesar 0,96 persen menjadi 105,68 sepanjang September 2021.
Foto: ANTARA/Wahdi Septiawan
Petani menjemur hasil panen dini padi di sawah yang terendam banjir luapan Sungai Batanghari di Sarang Burung, Jambi Luar Kota, Muarojambi, Jambi, Rabu (29/9/2021). Nilai Tukar Petani (NTP) kembali mengalami kenaikan sebesar 0,96 persen menjadi 105,68 sepanjang September 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Nilai Tukar Petani (NTP) kembali mengalami kenaikan sebesar 0,96 persen menjadi 105,68 sepanjang September 2021. Kenaikan NTP merupakan yang kedua kali sejak Agustus setelah sempat menurun bulan Juli lalu.

Kepala BPS, Margo Yuwono, menyampaikan, kenaikan NTP dicapai karena indeks harga yang diterima petani lebih tinggi daripada indeks yang dibayar petani. Adapun lebih detail, kenaikan NTP terjadi pada tiga subsektor pertanian yakni tanaman pangan, tanaman perkebunan rakyat, dan perikanan.

"Pada subsektor tanaman pangan, NTP naik 1,14 persen menjadi 98,77. Ini karena indeks yang diterima petani naik 1,05 persen. Terutama disebabkan oleh kenaikan harga gabah, jagung, dan ketela rambat," kata Margo dalam konferensi pers, Jumat (1/10).

Adapun NTP pada subsektor perkebunan rakyat tercatat meningkat 2,12 persen menjadi 125,15. Margo menjelaskan, kenaikan signifikan pada subsektor ini karena indeks harga yang diterima naik 2,17 persen. "Komoditas yang dominan yang mendorong kenaikan NTP yakni sawit, karet, dan kakao," ujar dia.

 

Terakhir, pada NTP perikanan tercatat naik 0,40 persen menjadi 104,94. Para nelayan mengalami kenaikan indeks sebesar 0,41 persen karena adanya kenaikan harga ikan bandeng payau, udang payau, serta ikan tongkol.

Sementara itu, petani di subsektor hortikultura mengalami penurunan NTP menjadi 98,65. Begitu pula pada subsektor peternak dimana para peternak mengalami penurunan NTP menjadi 99,18.  

"Hortikultura dan peternakan pada September 2021 mengalami penurunan NTP," tuturnya.

Lebih lanjut untuk Nilai Tukar Usaha Pertanian (NTUP) juga mengalami kenaikan sebesar 0,74 persen menjadi 105,58. Sama halnya pada NTP, kenaikan NTUP dialami oleh subsektor tanaman pangan, perkebunan rakyat, dan perikanan. Sementara, hortikultura dan peternakan mengalami penurunan NTUP. 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement