Senin 25 Jan 2021 11:10 WIB

Hasil Penjualan ORI019 untuk Dukung Program Vaksinasi

Pemerintah mulai menawarkan ORI019 dengan tingkat kupon 5,57 persen.

Rep: Adinda Pryanka/ Red: Nidia Zuraya
Obligasi Ritel Indonesia (ORI).
Foto: Tim Infografis Republika.co.id
Obligasi Ritel Indonesia (ORI).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Pemerintah melalui Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mulai menawarkan instrumen surat utang pemerintah Obligasi Negara Ritel (ORI) seri ORI019 pada Senin (25/1). Hasil penawaran akan ditujukan termasuk untuk penanganan pandemi, salah satunya program vaksinasi yang sudah mulai dilakukan pada bulan ini.

Direktur Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (DJPPR) Kemenkeu Luky Alfirman menjelaskan, pemerintah menawarkan ORI019 dengan tingkat kupon 5,57 persen sejak hari ini (Senin, 25/1) hingga Kamis (18/2).

Baca Juga

Luky menyebutkan, seluruh dana yang diperoleh dari penerbitan ORI019 akan digunakan untuk pemenuhan target pembiayaan APBN 2021. Khususnya untuk upaya penanganan pandemi dan pemulihan dampaknya yang merupakan prioritas pemerintah pada sepanjang tahun ini.

"Salah satunya adalah program vaksinasi yang sedang dicanangkan pemerintah," tuturnya dalam Launching ORI019 secara virtual pada Senin pagi.

Pada tahun ini, pemerintah bersama DPR telah menetapkan batas defisit anggaran APBN di level 5,7 persen. Luky menuturkan, dengan level defisit tersebut, dibutuhkan pembiayaan utang yang cukup tinggi.

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement