Selasa 02 Jul 2019 00:11 WIB

Pengamat: Turunnya Harga Ayam karena Persoalan Kandang

Pengamat menyebut turunnya harga ayam karena persoalan kandang dan pasokan

Pekerja memanen ayam broiler dengan sistem kandang tertutup atau close house di Peternakan Naratas Poultry Shop, Kampung Alinayin, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Jumat (28/6/2019).
Foto: Antara/Adeng Bustomi
Pekerja memanen ayam broiler dengan sistem kandang tertutup atau close house di Peternakan Naratas Poultry Shop, Kampung Alinayin, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Jumat (28/6/2019).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Pusat Kajian Pertanian Pangan dan Advokasi (Pataka) Yeka Hendra Fatika menilai turunnya harga ayam yang terjadi di berbagai daerah terjadi karena persoalan kandang. Yeka menjelaskan pertumbuhan jumlah kandang ayam tanpa kendali telah memicu kelebihan suplai ayam secara berkelanjutan.

Pasokan yang tinggi telah menjadi akar masalah karena ikut dipicu oleh kelebihan bibit untuk ternak ayam (day old chicken/DOC) di pasaran. Saat ini, jumlah DOC lebih banyak 13 persen hingga 17 persen dari permintaan ayam di pasaran yang tercatat kurang lebih mencapai 60 juta ekor per pekan di seluruh Indonesia.

Baca Juga

"Demand DOC melebihi demand ayam, diperkirakan mencapai 68-70 juta per pekan," ujar Yeka. Padahal, menurut dia, solusi dari mengatasi kelebihan suplai ini adalah membangun kandang dengan seizin dari pemerintah daerah.

Namun, tidak adanya regulasi yang jelas di pusat membuat otoritas terkait tidak mampu mengontrol laju pertumbuhan kandang di daerah. Selain itu, dinas-dinas pertanian maupun peternakan di daerah kerap tidak menindak tegas keberadaan kandang tanpa izin.

 

"Kementan mengalami kesulitan karena tidak mampu mengontrol pertumbuhan kandang. Karena pasokan informasi dari perusahaan tidak prudent dan informasi dari dinas provinsi tidak tepat," ujar Yeka.

Kelebihan pasokan ini yang telah menyebabkan harga ayam hidup di tingkat peternak sempat menyentuh posisi Rp 8.000 per ekor. Harga tersebut jauh dari harga ayam hidup pada hari normal sebesar Rp 17 ribu hingga Rp 18 ribu per kilogram.

Dalam kesempatan terpisah, Sekretaris Jenderal Gabungan Organisasi Peternak Ayam Sugeng Wahyudi ikut memastikan kelebihan pasokan ini menjadi penyebab jatuhnya harga ayam.

"Sekarang ayam tersebar 68 juta di seluruh Indonesia, sementara keperluannya itu 60 juta. Jadi lebih delapan juta. Sedangkan permintaannya relatif stagnan," ujarnya.

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) juga mencatat turunnya harga daging ayam ras dan telur ayam ras mampu menekan tingginya inflasi pada Juni. Daging ayam ras maupun telur ayam ras memberikan andil deflasi masing-masing sebesar 0,02 persen pada periode Juni 2019. Meski demikian, Kepala BPS Suhariyanto melihat fenomena ini terjadi karena turunnya permintaan atas komoditas tersebut usai periode Ramadhan dan Lebaran.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement