Selasa 21 May 2024 23:50 WIB

Indonesia Diminta Belajar Banyak Bentuk Ekosistem Esports

Esport tak lagi cuma kejar prestasi, tapi sudah masuk ranah hiburan.

Esport Mobile Legend Bang Bang (MLBB) Competition merupakan salah satu kompetisi yang dilombakan pada event akbar Nusa Mandiri Kreasi 2023 dengan tema Ignite Your Creativity (ilustrasi).
Foto: Dok. UNM
Esport Mobile Legend Bang Bang (MLBB) Competition merupakan salah satu kompetisi yang dilombakan pada event akbar Nusa Mandiri Kreasi 2023 dengan tema Ignite Your Creativity (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Akademi Esports Nasional Garudaku Robertus Aditya menyatakan Indonesia masih harus belajar banyak membentuk ekosistem esports sehingga berdampak jangka panjang pada keberlangsungan olahraga itu, khususnya atlet.

Menurut dua, di Amerika Serikat dan dunia Barat, esports tidak hanya sarana mencari prestasi, tapi sudah masuk ranah entertainment.

Baca Juga

"Pengembangan di sana tidak lagi selalu tentang terkait hal teknis atau kemampuan bermain, tetapi mereka justru sekarang pengembangan soft skill bagi para pemainnya," kata Robertus usai menjadi pembicara dalam Scholastic & Academic Esports Bootcamp di Jakarta pada Selasa (21/5/2024).

Dia meminta pemain-pemain profesional di Indonesia tidak bisa lagi hanya fokus mengembangkan permainan, tapi juga kemampuan lain seperti berkomunikasi sehingga bisa mendapatkan ganjaran lebih dari yang dikerjakan selama ini. "Itu yang membuat para pemain di sana banyak label brand yang sudah menempel ke dirinya, ini berbeda jauh dengan di Indonesia," kata dia.

Menurut Robertus, hambatan lain dalam mengembangkan ekosistem esport di Indonesia dalah peraturan dalam kontrak yang kerap berbenturan dengan aturan negara.

Kondisi itu merugikan para pemain dalam negeri. Peraturan kontrak yang dipermudah bisa membuat pemain mengembangkan diri, karir, soft skill, pengalaman, dan pengembangan karier di ranah yang berbeda.

Dua mengajak semua pihak sama-sama mengembangkan esports Indonesia supaya ekosistem terbangun sehingga berdampak panjang kepada karir pemain dan pemangku kepentingan.

Scholastic & Academic Esports Bootcamp adalah kerja sama antara Akademi Garudaku, Network of Academy and Scholastic Esports Federations (NASEF), dan Kedutaan Besar Amerika Serikat di Indonesia. Para peserta acara ini yang mencapai seratusan mendapatkan materi dari sejumlah praktisi dan ahli esport, seperti player development specialist NASEF/USEF Bethany Pyles, Global Senior Vice President & Founder at UniPin Debora Immanuela, dan Chair of the IESF Equity Committee Diana Tjong.

 

sumber : ANTARA

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
وَلْيَسْتَعْفِفِ الَّذِيْنَ لَا يَجِدُوْنَ نِكَاحًا حَتّٰى يُغْنِيَهُمُ اللّٰهُ مِنْ فَضْلِهٖ ۗوَالَّذِيْنَ يَبْتَغُوْنَ الْكِتٰبَ مِمَّا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْ فَكَاتِبُوْهُمْ اِنْ عَلِمْتُمْ فِيْهِمْ خَيْرًا وَّاٰتُوْهُمْ مِّنْ مَّالِ اللّٰهِ الَّذِيْٓ اٰتٰىكُمْ ۗوَلَا تُكْرِهُوْا فَتَيٰتِكُمْ عَلَى الْبِغَاۤءِ اِنْ اَرَدْنَ تَحَصُّنًا لِّتَبْتَغُوْا عَرَضَ الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا ۗوَمَنْ يُّكْرِهْهُّنَّ فَاِنَّ اللّٰهَ مِنْۢ بَعْدِ اِكْرَاهِهِنَّ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ
Dan orang-orang yang tidak mampu menikah hendaklah menjaga kesucian (diri)nya, sampai Allah memberi kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya. Dan jika hamba sahaya yang kamu miliki menginginkan perjanjian (kebebasan), hendaklah kamu buat perjanjian kepada mereka, jika kamu mengetahui ada kebaikan pada mereka, dan berikanlah kepada mereka sebagian dari harta Allah yang dikaruniakan-Nya kepadamu. Dan janganlah kamu paksa hamba sahaya perempuanmu untuk melakukan pelacuran, sedang mereka sendiri menginginkan kesucian, karena kamu hendak mencari keuntungan kehidupan duniawi. Barangsiapa memaksa mereka, maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang (kepada mereka) setelah mereka dipaksa.

(QS. An-Nur ayat 33)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement