Senin 20 May 2024 19:30 WIB

Bulog Serap 535 Ribu Ton Beras dalam Negeri

Beras tersebut diserap untuk penguatan cadangan beras pemerintah.

Direktur Utama Perum BULOG Bayu Krisnamurthi saat memantau proses pengadaan beras dan gabah di Sentra Penggilingan Padi (SPP) Karawang, Senin (20/5/2024).
Foto: Republika/Fauziah Mursid
Direktur Utama Perum BULOG Bayu Krisnamurthi saat memantau proses pengadaan beras dan gabah di Sentra Penggilingan Padi (SPP) Karawang, Senin (20/5/2024).

REPUBLIKA.CO.ID, KARAWANG -- Perum Bulog mencatat sudah melakukan penyerapan sebanyak 1.050.000 ton gabah kering giling (GKG) di tingkat petani atau 535.000 ton setara beras untuk pengadaan beras dalam negeri hingga 19 Mei 2024.

"Total pengadaan Bulog per 19 Mei 2024 itu sudah mencapai 535 ribu ton setara beras atau kurang lebih 1.050.000 ton setara gabah," kata Direktur Utama Perum Bulog Bayu Krisnamurthi di sela meninjau langsung Sentra Penggilingan Padi (SPP) Bulog di Karawang, Senin (20/5/2024).

Baca Juga

Bayu menyampaikan beras tersebut diserap untuk penguatan cadangan beras pemerintah (CBP). Dari 535.000 ton merupakan gabungan antara beras yang ditugaskan oleh pemerintah atau Public Service Obligation (PSO) hingga beras komersial.

Dia menyebut bahwa musim panen raya pada musim tanam pertama atau MT1 akan berakhir dalam dua minggu ke depan. Bulog memprediksi hingga akhir Mei mendatang Bulog menargetkan dapat menyerap beras petani sebanyak 600 ribu ton.

 

"Bulog akan terus melakukan pengadaan dan kami memperkirakan sampai dengan akhir pengadaan MT1 kita akan bisa mendapatkan lebih dari 600 ribu ton setara beras. Dan itu angka yang lebih tinggi dibandingkan 2022, mungkin sedikit lebih rendah dibandingkan tahun 2023," ucap Bayu.

Bayu menyebutkan bahwa saat ini harga gabah baik yang ada di SPP Bulog maupun dari mitra penggilingan berkisar antara Rp 6.400 sampai Rp 6.500 per kg. Bahkan untuk gabah yang berkualitas tinggi bisa mencapai Rp 7.000 per kg.

"Jadi harganya sudah tinggi bahkan untuk beberapa jenis beras yang berkualitas baik, harga gabahnya itu sudah mencapai Rp7.000 per kg. Dengan demikian maka berasnya itu sudah berada di kisaran Rp 11.500 per kg sampai Rp 12.000 per kg," kata Bayu.

Bayu juga menyatakan bahwa saat ini total stok cadangan beras pemerintah (CBP) yang ada di gudang Bulog mencapai 1,85 juta ton.

Direktur Utama Perum Bulog Bayu Krisnamurthi meninjau langsung Sentra Penggilingan Padi (SPP) Bulog di Karawang, guna memastikan ketersediaan stok beras tetap aman.

"Hari ini kita berada di Sentra Penggilingan Padi Karawang, kegiatan kami dari Direksi Bulog hari ini adalah melihat dan berkunjung ke beberapa gudang Bulog juga sekaligus ke mitra penggilingan Bulog yang ada di daerah Karawang dan di sekitarnya. Ini untuk melihat situasi terakhir dari pengadaan gabah dan beras untuk musim panen raya, atau musim rendem atau musim basah MT1 (musim tanam 1 tahun 2024)," kata Bayu.

 

sumber : ANTARA

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement