Ahad 19 May 2024 21:20 WIB

Jajal Kereta Cepat China, Sejumlah WNI Bandingkan dengan Whoosh

Secara keseluruhan, pengalaman naik Whoosh dan China Railway (CRH), cukup serupa.

Kereta cepat Jakarta-Bandung, Whoosh, yang dinilai serupa dengan kereta cepat China.
Foto: EPA-EFE/BAGUS INDAHONO
Kereta cepat Jakarta-Bandung, Whoosh, yang dinilai serupa dengan kereta cepat China.

REPUBLIKA.CO.ID, HARBIN -- Pada Oktober 2023, Indonesia resmi mengoperasikan kereta cepat pertamanya, Whoosh, yang menyediakan rute Jakarta-Bandung.

Tak dapat dimungkiri bahwa kehadiran kereta itu menjadi inovasi dalam dunia transportasi Tanah Air, karena mampu membuat perjalanan menjadi begitu cepat. Kereta cepat Indonesia-China (KCIC) menjadi salah satu proyek kerja sama antara kedua negara, yang didesain serupa dengan sistem kereta cepat yang beroperasi di China sendiri.

Baca Juga

ANTARA melansir, pada Sabtu (18/5/2024), sejumlah warga negara Indonesia (WNI) berkesempatan untuk mencoba langsung moda kereta cepat di negara asalnya tersebut dengan rute Qiqihar-Harbin. Perjalanan dimulai dari Kota Qiqihar menuju Kota Harbin dengan jarak antara keduanya yakni 322 kilometer.

Kedua kota terletak di provinsi yang sama yakni Provinsi Heliongjiang di bagian utara China. Perjalanan menggunakan kendaraan seperti mobil pribadi maupun bus dapat memakan waktu selama kurang lebih empat jam. Sementara, perjalanan dengan menggunakan kereta cepat China Railway menjanjikan waktu tempuh yang lebih singkat yakni satu jam 30 menit.

Sejumlah warga negara Indonesia dengan rute perjalanan yang sama tampak antusias menjajal kereta pendahulu KCIC itu. Tak jarang, mereka sesekali menghentikan langkah menuju gerbong kereta untuk mengabadikan bagian luar kereta.

Salah satunya adalah Widianto (37 tahun), pria asal Bogor, Jawa Barat. Ia sebelumnya pernah melakukan perjalanan dengan kereta Whoosh di Indonesia. Menurut pengakuannya, yang menarik perhatiannya adalah kemiripan dalam lokasi penempatan stasiun.

"Baik di Jakarta, Qiqihar, maupun Harbin, semua stasiunnya terletak cukup jauh dari pusat kota. Mungkin sekitar 40 menit (waktu tempuh)," ujarnya.

Secara keseluruhan, pengalaman Widianto saat menaiki kedua kereta, baik Whoosh maupun China Railway (CRH), cukup serupa. Sedikit perbedaan terasa di interior yang memiliki nuansa warna berbeda dan perbedaan usia yang cukup terlihat dari tampilan berbagai panelnya.

Interior kereta Whoosh didominasi dengan nuansa kayu dan warna merah. Sementara kereta China Railway cenderung bernuansa pucat dengan palet warna coklat dan abu-abu.

Konfigurasi tempat duduk juga cukup berbeda. CRH disusun 3-2, sementara Whoosh dengan pengaturan duduk sebagian besar 3-3.

Kecepatan maksimum berbeda...

 

sumber : ANTARA

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
وَلْيَسْتَعْفِفِ الَّذِيْنَ لَا يَجِدُوْنَ نِكَاحًا حَتّٰى يُغْنِيَهُمُ اللّٰهُ مِنْ فَضْلِهٖ ۗوَالَّذِيْنَ يَبْتَغُوْنَ الْكِتٰبَ مِمَّا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْ فَكَاتِبُوْهُمْ اِنْ عَلِمْتُمْ فِيْهِمْ خَيْرًا وَّاٰتُوْهُمْ مِّنْ مَّالِ اللّٰهِ الَّذِيْٓ اٰتٰىكُمْ ۗوَلَا تُكْرِهُوْا فَتَيٰتِكُمْ عَلَى الْبِغَاۤءِ اِنْ اَرَدْنَ تَحَصُّنًا لِّتَبْتَغُوْا عَرَضَ الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا ۗوَمَنْ يُّكْرِهْهُّنَّ فَاِنَّ اللّٰهَ مِنْۢ بَعْدِ اِكْرَاهِهِنَّ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ
Dan orang-orang yang tidak mampu menikah hendaklah menjaga kesucian (diri)nya, sampai Allah memberi kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya. Dan jika hamba sahaya yang kamu miliki menginginkan perjanjian (kebebasan), hendaklah kamu buat perjanjian kepada mereka, jika kamu mengetahui ada kebaikan pada mereka, dan berikanlah kepada mereka sebagian dari harta Allah yang dikaruniakan-Nya kepadamu. Dan janganlah kamu paksa hamba sahaya perempuanmu untuk melakukan pelacuran, sedang mereka sendiri menginginkan kesucian, karena kamu hendak mencari keuntungan kehidupan duniawi. Barangsiapa memaksa mereka, maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang (kepada mereka) setelah mereka dipaksa.

(QS. An-Nur ayat 33)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement