Kamis 25 Apr 2024 14:13 WIB

Mendag Imbau Masyarakat tak Khawatir Nilai Rupiah karena Devisa Kuat

Posisi cadangan devisa Indonesia akhir Maret 2024 sebesar 140,4 miliar dolar AS.

Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan saat menghadiri acara puncak perayaan Hari Konsumen Nasional (Harkonas) 2024 yang mengangkat tema Konsumen Kritis Cerdas Bertransaksi di Auditorium Kementerian Perdagangan, Jakarta Pusat, Rabu (24/4/2024).
Foto: Republika/Fauziah Mursid
Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan saat menghadiri acara puncak perayaan Hari Konsumen Nasional (Harkonas) 2024 yang mengangkat tema Konsumen Kritis Cerdas Bertransaksi di Auditorium Kementerian Perdagangan, Jakarta Pusat, Rabu (24/4/2024).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan mengimbau kepada masyarakat untuk tidak perlu mengkhawatirkan dampak dari gejolak nilai rupiah terhadap dolar, sebab Indonesia memiliki cadangan devisa yang kuat.

“Cadangan devisa kita kan kuat, jadi tidak perlu terlalu khawatir. Kita percayakan kepada yang punya otoritas untuk mengatasi perubahan kenaikan nilai tukar itu,” ujar Zulkifli Hasan setelah menghadiri Halal Bihalal 2024 di Kantor Kementerian Perdagangan, Jakarta, Kamis (24/4/2024).

Baca Juga

Dikutip dari pernyataan Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo dalam Pengumuman Hasil Rapat Dewan Gubernur BI Bulan April 2024, posisi cadangan devisa Indonesia akhir Maret 2024 tetap tinggi, yakni sebesar 140,4 miliar dolar AS.

Nilai tersebut setara dengan pembiayaan 6,4 bulan impor atau 6,2 bulan impor dan pembayaran utang luar negeri pemerintah, serta berada di atas standar kecukupan internasional sekitar tiga bulan impor.

Secara keseluruhan, Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) 2024 diproyeksikan terjaga dengan transaksi berjalan dalam kisaran defisit rendah sebesar 0,1 persen sampai dengan 0,9 persen dari produk domestik bruto (PDB).

Neraca transaksi modal dan finansial diproyeksikan mencatat surplus sejalan dengan prakiraan kembali meningkatnya aliran masuk modal asing, seiring meredanya ketidakpastian pasar keuangan global serta terjaganya persepsi positif investor terhadap prospek perekonomian nasional dan imbal hasil investasi yang menarik.

“Gubernur BI sudah menyampaikan, ya, kita tidak perlu khawatir,” kata Zulhas, sapaan akrab Zulkifli Hasan.

Sebelumnya, Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengatakan ekonomi Indonesia tetap bertahan kuat dalam menghadapi peningkatan ketidakpastian global.

Ketahanan ekonomi yang kuat tersebut, kata dia, tercermin dari pertumbuhan ekonomi Indonesia yang tetap tinggi, inflasi yang tetap terjaga dalam kisaran sasaran 2,5 plus minus satu persen, dan ketahanan eksternal ekonomi yang kuat.

"Ketahanan eksternal baik berkaitan dengan utang luar negeri, neraca pembayaran maupun juga kecukupan cadangan devisa itu tetap kuat," ujar Perry.

sumber : ANTARA

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement