Jumat 01 Mar 2024 09:27 WIB

Ternyata, Ada Masalah Distribusi dan Tata Kelola Beras di Ritel Modern

Moeldoko sebut harga beras telah mengalami tren penurunan saat ini.

Kelangkaan beras premium di sejumlah ritel di Kota Bandung masih terjadi. Tidak hanya itu, beras program stabilisasi pasokan dan harga pangan (SPHP) Bulog pun terpantau tidak ada dan hanya ada di beberapa ritel.
Foto: Republiika/M Fauzi Ridwan
Kelangkaan beras premium di sejumlah ritel di Kota Bandung masih terjadi. Tidak hanya itu, beras program stabilisasi pasokan dan harga pangan (SPHP) Bulog pun terpantau tidak ada dan hanya ada di beberapa ritel.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menyebutkan ada masalah distribusi dan tata kelola beras pada penjualan di toko ritel modern di tanah air.

Ia mengatakan bahwa harga beras di sejumlah pasar induk sudah mengalami tren penurunan dan stoknya mencukupi. Namun, terdapat permasalahan dalam distribusi serta harga beras di atas Harga Eceran Tertinggi (HET) di ritel modern.

Baca Juga

"Perlu tata kelola penanganan pangan dalam negeri secara menyeluruh, salah satunya dengan melakukan relaksasi. Utamanya, untuk mengisi dulu wilayah-wilayah yang stoknya terbatas di ritel modern," kata Moeldoko dalam keterangan resmi diterima di Jakarta, Jumat (1/3/2024).

Moeldoko menegaskan persoalan beras di tanah air memerlukan penanganan secara cepat dan detil.

 

Oleh karenanya, ia meminta seluruh pihak terkait seperti Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Kementerian Perdagangan, Kementerian Pertanian, Sekretariat Kabinet, Bulog dan Badan Pusat Statistik (BPS) dapat berkoordinasi menyelesaikan persoalan beras.

Moeldoko juga menyoroti antrean warga dalam operasi pasar atau Program Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan (SPHP) dimana Bulog kehabisan stok beras 5 kg. Hal ini, kata Moeldoko, disebabkan keterbatasan pengemasan beras SPHP dalam isian 5 kilogram.

"Distribusi dan pengemasan ini harus diusahakan secara cepat, supaya tidak ada lagi antrean," kata Moeldoko.

Terkait permasalahan distribusi beras impor, Moeldoko menegaskan kepada Bulog untuk melakukan koordinasi dengan Pelindo dan Bea Cukai agar mempercepat proses pembongkaran stok beras impor di pelabuhan.

Panglima TNI periode 2013-2015 ini mengimbau masyarakat agar tidak khawatir atau panik. Ia menyebut harga beras telah mengalami tren penurunan saat ini dan ketersediaan pasokan beras kualitas medium maupun premium sudah normal.

sumber : ANTARA
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement