Ahad 11 Feb 2024 14:34 WIB

Diramal Cerah, Bos IMF Yakin dengan Prospek Ekonomi Global

Hal itu diungkapkan meski ekonomi dunia masih dilanda ketidakpastian.

Rep: Lintar Satria/ Red: Ahmad Fikri Noor
Managing Director IMF, Kristalina Georgieva
Foto: Republika/ Intan Pratiwi
Managing Director IMF, Kristalina Georgieva

REPUBLIKA.CO.ID, DUBAI -- Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Kristalina Georgieva menyampaikan optimisme terkait prospek pertumbuhan ekonomi global. Hal itu diungkapkan meski ekonomi dunia masih dilanda ketidakpastian akibat perang dan isu geopolitik lainnya.

Dalam pidatonya di Pertemuan Pemerintah Dunia atau World Government Summit (WGS) di Dubai, Georgieva mengatakan IMF akan mempublikasikan dokumen yang menunjukkan penghapusan subsidi energi bertahap akan menghemat 336 miliar dolar AS di Timur Tengah. Setara dengan perekonomian gabungan Irak dan Libya.

Baca Juga

Dalam pidato yang dirilis di situs IMF pada Ahad (11/2/2024) ia menambahkan, selain penghematan, penghapusan subsidi untuk sektor energi juga akan menekan polusi dan membantu pengeluaran untuk kebijakan sosial.

"Sementara ketidakpastian masih tinggi, kami dapat sedikit percaya diri mengenai prospek ekonomi, karena ekonomi dunia dengan mengejutkan memiliki daya tahan yang baik," katanya.

 

Ia juga memperingatkan konsekuensi meluas konflik di Gaza.

"Momen yang sangat tidak menentu ini menambah tantangan bagi perekonomian yang masih dalam proses pemulihan dari guncangan-guncangan sebelumnya dan meluasnya konflik akan memperparah kerugian ekonomi," katanya. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement