Selasa 16 Jan 2024 18:27 WIB

Marak Live Shopping, YLKI Soroti Masyarakat Jadi Mudah Berutang

Sistem belanja daring membuat siapa pun bisa jadi reseller.

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Lida Puspaningtyas
 Pelaku usaha di Indonesia, termasuk UMKM lokal, bisa mendongkrak penjualan online lewat live shopping.
Foto: Tokopedia
Pelaku usaha di Indonesia, termasuk UMKM lokal, bisa mendongkrak penjualan online lewat live shopping.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) menilai perlunya peningkatan literasi teknologi finansial dalam menghadapi tren peningkatan penjualan dari secara live. Pengurus Harian YLKI Indah Suksmani mengatakan meningkatnya tren penjualan daring secara live imbas dari pandemi covid-19.

"Pandemi covid-19 menurunkan kemampuan sehingga pilihannya membeli komoditas kualitas rendah dan atau berutang," ujar Indah saat dihubungi Republika di Jakarta, Selasa (16/1/2024).

Baca Juga

Namun, dia sampaikan, regulasi peralihan transaksi dari tatap muka menjadi daring melalui gawai masih sangat longgar. Hal ini memungkinkan siapa saja bisa menjadi menjadi reseller.

Indah mencontohkan dalam kasus kredit tanpa agunan, yang mana konsumen tertarik karena aspek kemudahan. Indah menyebut konsumen acapkali tidak memperhitungkan besaran bunga yang tinggi karena risiko yang harus ditanggung oleh pemberi pinjaman.

"Hasilnya banyak konsumen terjerat dan sulit untuk penyelesaian utangnya," ucap Indah.

Indah menambahkan, banyak masyarakat belum mendapat sosialisasi yang tepat dalam menghadapi maraknya perdagangan digital. Selain itu, Indah pun menyoroti kurangnya pengawasan dari pemerintah terhadap transaksi daring tersebut. "Konsumennya belum tersosialisasikan dengan baik dan pengawasannya lemah," kata Indah.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement