Sabtu 16 Dec 2023 16:50 WIB

Blusukan ke NTT, Pupuk Indonesia Optimalkan Penyerapan dan Pengawasan Pupuk Subsidi

Pupuk Indonesia menilai penebusan pupuk bersubsidi di NTT masih perlu ditingkatkan

PT Pupuk Indonesia (Persero) terus berupaya meningkatkan pengawasan dan penyerapan pupuk bersubsidi di akhir tahun 2023. Salah satunya dilakukan dengan melakukan blusukan ke Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), Rabu (13/12/2023).
Foto: Pupuk Indonesia
PT Pupuk Indonesia (Persero) terus berupaya meningkatkan pengawasan dan penyerapan pupuk bersubsidi di akhir tahun 2023. Salah satunya dilakukan dengan melakukan blusukan ke Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), Rabu (13/12/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, KUPANG -- PT Pupuk Indonesia (Persero) terus berupaya meningkatkan pengawasan dan penyerapan pupuk bersubsidi di akhir tahun 2023. Salah satunya dilakukan dengan melakukan blusukan ke Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), Rabu (13/12/2023).

Untuk keperluan tersebut, Direktur Portofolio dan Pengembangan Usaha Pupuk Indonesia, Jamsaton Nababan mengunjungi sejumlah stakeholder pengawasan pupuk bersubsidi, baik kepolisian maupun kejaksaan. Selain itu, Jamsaton juga melihat sejumlah aktivitas pertanian dan kesiapan sejumlah fasilitas distribusi Pupuk Indonesia di NTT.

Saat mengecek kesiapan distribusi, Jamsaton juga mengajak petani dan stakeholders lainnya untuk mengoptimalkan penyerapan pupuk bersubsidi di akhir tahun 2023. Hal ini dalam rangka mendukung program Percepatan Tanam Kementerian Pertanian Republik Indonesia, serta meningkatkan produktivitas pertanian di dalam negeri.

“Dengan sisa waktu dua pekan menuju akhir tahun 2023, kami berharap petani dan distributor dapat mengoptimalkan penyaluran pupuk bersubsidi. Penyaluran ini harus memperhatikan ketertiban administrasi maupun kepatuhan terhadap aturan yang berlaku, khususnya menjaga agar penyaluran berjalan dengan baik dan tepat sasaran," ujarnya.

 

Lebih lanjut Jamsaton mengungkapkan bahwa, saat ini penebusan pupuk bersubsidi di NTT masih perlu ditingkatkan. Kekeringan akibat fenomena El Nino sepanjang tahun 2023 menjadi salah satu penyebabnya.

"Saat ini sudah memasuki musim penghujan. Untuk mempersiapkan penyerapan pupuk di akhir tahun, memasuki musim tanam di NTT, Pupuk Indonesia memiliki ketersediaan pupuk bersubsidi sebanyak 13.113 ton untuk kebutuhan petani sampai akhir tahun ini," tandasnya.

Stok per tanggal 10 Desember 2023 tersebut terdiri dari pupuk Urea sebanyak 6.583 ton atau setara 309 persen dibandingkan dengan ketentuan minimum yang diatur Pemerintah. Kemudian pupuk NPK Phonska sebanyak 6.530 ton  atau 279 persen di atas ketentuan minimum pemerintah.

"Tujuan utama kami ke NTT adalah untuk memastikan kesiapan perusahaan, mulai dari gudang, distributor, dan kios dalam mengoptimalkan penyerapan pupuk bersubsidi akhir tahun oleh petani. Posisi pupuk tersebut sekarang sudah berada di Lini III atau gudang penyangga level kabupaten/kota, dan siap untuk diserap oleh petani," ujar Jamsaton.

Sementara untuk menjamin kelancaran penyaluran pupuk bersubsidi di 22 kabupaten/kota yang ada di NTT, Pupuk Indonesia menyiapkan sejumlah fasilitas distribusi. Antara lain sebanyak 17 unit gudang penyangga, kemudian 11 distributor, dan 141 Kios.

"Pupuk Indonesia juga memiliki 12 petugas lapangan di NTT yang siap mendampingi proses penyaluran pupuk bersubsidi, dan memastikan semua petani yang berhak mendapatkan pupuk bersubsidi menerimanya sesuai dengan regulasi," ujarnya.

Lebih lanjut, ia juga menjelaskan jika tidak semua petani bisa mendapatkan pupuk bersubsidi. Petani yang berhak mendapatkan pupuk bersubsidi harus memenuhi kriteria yang tertuang dalam Peraturan Menteri Pertanian (Permentan) Nomor 10 Tahun 2022, yaitu wajib tergabung dalam kelompok tani, terdaftar dalam Sistem Informasi Manajemen Penyuluh Pertanian (SIMLUHTAN), menggarap lahan maksimal dua hektare. Selain itu, komoditas strategis yang berhak menerima subsidi pupuk, antara lain padi, jagung, kedelai, cabai, bawang merah, bawang putih, kopi, tebu, dan kakao.

"Sebagai upaya untuk meningkatkan pengawasan, kami juga bertemu dengan Wakapolda, Plt. Kajati dan Kepala Dinas Pertanian sebagai upaya kami meningkatkan sinergitas," pungkasnya.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement